Wall Street Ditutup Melemah di Tengah Kegelisahan Perang Dagang

Sabtu 10 Agustus 2019 10:05 WIB
https: img.okezone.com content 2019 08 10 278 2090143 wall-street-ditutup-melemah-di-tengah-kegelisahan-perang-dagang-AmkgOIna8e.jpg Wall Street (Reuters)

NEW YORK - Bursa saham Wall Street melemah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah kegelisahan baru atas perang perdagangan Amerika Serikat dan China membatasi satu minggu perdagangan yang melihat ayunan besar dan volume tinggi.

Presiden Donald Trump mengatakan Amerika Serikat dan China sedang melakukan pembicaraan perdagangan tetapi dia tidak siap untuk membuat kesepakatan, memicu kekhawatiran tentang dampak perang dagang terhadap ekonomi global.

 Baca juga: Perang Dagang Inggris-Italia Bikin Wall Street Lesu

Trump juga mengatakan Amerika Serikat akan terus menahan diri dari melakukan bisnis dengan raksasa peralatan telekomunikasi China, Huawei Technologies.

Pekan ini ditandai dengan ayunan liar, tetapi indeks berakhir hampir datar pada, dengan volume transaksi minggu ini di bursa AS juga merupakan total mingguan terbesar tahun ini, melebihi 41 miliar saham.

 Baca juga: Wall Street Meroket Ditopang Imbal Hasil Obligasi

Pada Jumat (9/8/2019), ketiga indeks turun lebih dari satu persen di awal perdagangan dan rebound di sesi berikutnya, dengan Dow secara singkat berubah positif pada satu titik. Ini meninggalkan ayunan 315 poin antara indeks tertinggi dan terendah hari ini.

Pernyataan-pernyataan yang sering muncul tentang perdagangan "membuat para investor bingung," kata Rick Meckler, mitra, Cherry Lane Investments, kantor investasi keluarga di New Vernon, New Jersey.

"Karena volatilitas telah meningkat, Anda menjadi semakin tertarik pada pihak pedagang, dan pada gilirannya telah menyebabkan volume yang lebih tinggi," katanya. "Ketika Anda mendapatkan gerakan seperti ini dan pembalikan, itu membawa banyak pedagang frekuensi tinggi dan pedagang jangka pendek."

 Baca juga: Perang Dagang AS-China Bikin Investor Galau, Wall Street Bervariasi

Saham-saham pembuat chip dan perusahaan teknologi sensitif tarif lainnya turun, dengan indeks Philadelphia SE Semiconductor berkurang 1,8 persen.

Mengutip antaranews, Jakarta, Sabtu (10/8/2019), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 90,75 poin atau 0,34 persen, menjadi berakhir di 26.287,44 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 19,44 poin atau 0,66 persen, menjadi ditutup di 2.918,65 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir melemah 80,02 poin atau 1,00 persen, menjadi 7.959,14 poin.

 Baca juga: Wall Street Meroket Ditopang Imbal Hasil Obligasi

Saham Amgen melonjak 5,9 persen setelah berita bahwa seorang hakim AS mengatakan paten yang berkaitan dengan obat rheumatoid arthritis Ambrace, Enbrel adalah valid, menyangkal tantangan oleh Novartis AG.

Uber Technologies Inc jatuh 6,8 persen setelah perusahaan ride-hailing itu melaporkan rekor kerugian kuartalan 5,2 miliar dolar AS dan pendapatannya jatuh di bawah target Wall Street.

Saham Nektar Therapeutics juga anjlok, sehari setelah pengembang obat tersebut menandai masalah manufaktur dengan bempeg obat kanker eksperimentalnya.

Jumlah saham turun melebihi yang naik, dengan rasio 1,99 banding satu di bursa NYSE dan rasio 2,07 banding satu di Nasdaq.

S&P 500 membukukan 46 tertinggi baru 52-minggu dan sembilan terendah baru; Komposit Nasdaq mencatat 56 tertinggi baru dan 129 terendah baru.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini