Penurunan Harga Emas Tertahan Pelemahan Dolar AS

Jum'at 23 Agustus 2019 08:07 WIB
https: img.okezone.com content 2019 08 23 320 2095557 penurunan-harga-emas-tertahan-pelemahan-dolar-as-Om47vhf90B.jpg Ilustrasi Harga Emas. (Foto: Shutterstock)

CHICAGO - Harga emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange lebih rendah pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor menunggu pesan yang jelas dari Federal Reserve AS tentang prospek penurunan suku bunga.

Baca Juga: Harga Emas Antam Turun Seribu Jadi Rp755.000/Gram

Ketua Fed Jerome Powell diharapkan memberikan kejelasan tentang kebijakan moneter Amerika Serikat di pertemuan Jackson Hole, Wyoming, pada Jumat waktu setempat.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun USD7,2 menjadi ditutup pada USD1.508,50 per ounce.

Harga Emas

Indeks Dow Jones Industrial Average, yang turun sedikit di pagi hari, secara bertahap berubah sekitar 100 poin lebih tinggi sebelum penyelesaian perdagangan emas.

Ketika pasar ekuitas naik, para investor biasanya lebih tertarik terhadap aset-aset berisiko seperti saham daripada aset safe haven seperti emas.

Baca Juga: Harga Emas Sedikit Turun Tertekan Dolar AS

Namun penurunan lebih lanjut harga emas tertahan oleh pelemahan dolar AS. Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,13% menjadi 98,1781 pada akhir perdagangan.

Emas yang dihargakan dalam dolar AS menjadi lebih menarik bagi investor yang menggunakan mata uang lainnya, karena harganya akan menjadi lebih murah.

Harga emas berjangka tak berubah pada akhir perdagangan hari sebelumnya di USD1.515,70 per ounce, tetapi bergerak lebih rendah dalam perdagangan elektronik berikutnya karena meningkatnya indeks saham dan dolar yang lebih kuat menekan aset safe-haven. Demikian dikutip dari Antaranews, Jumat (23/8/2019).

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 11,1 sen atau 0,65% menjadi ditutup pada USD17,04 per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober naik USD3,8 atau 0,44%, menjadi menetap di USD861,90 per ounce.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini