nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BI Diproyeksi Tahan Suku Bunga Acuan di 5%

Yohana Artha Uly, Jurnalis · Kamis 21 November 2019 11:12 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 11 21 20 2132586 bi-diproyeksi-tahan-suku-bunga-acuan-di-5-0dFNFKdzXj.jpg Grab (Foto: Okezone.com/Reuters/Anshuman Daga)

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) diproyeksi bakal menahan suku bunga acuan atau BI 7-Days Reverse Repo Rate tetap di level 5% dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) November 2019. Hal itu didorong laju inflasi yang tetap rendah, terjaga di dalam sasaran BI yang sebesar 3,5% plus minus 1%.

Kepala Ekonom BNI Ryan Kiryanto menjelaskan, selain inflasi yang terjaga, BI juga mempertimbangkan realisasi suku bunga perbankan yang sudah mulai bergerak turun mengikuti arah penurunan suku bunga acuan BI. Di sisi lain, posisi cadangan devisa juga sebesar USD126,7 miliar, serta surplus neraca dagang Oktober sebesar USD161 juta.

Baca Juga: BI Turunkan Suku Bunga Acuan Jadi 5%

"Maka opsi terbaik pada RDG BI November adalah BI tetap mempertahankan suku bunga acuannya di level 5%," ujarnya dalam keterangan analisisnya, Kamis (21/11/2019).

Pertimbangan lainnya, lanjut Ryan, menahan suku bunga akan dilakukan BI untuk menjaga kestabilan nilai tukar Rupiah terhadap mata uang asing, terutama dolar AS, di tengah faktor eksternal yakni perang dagang, brexit, dan risiko geopolitik yang masih belum kondusif terhadap perekonomian Indonesia.

Selain itu, BI juga sudah bertindak ahead the curve dengan menurunkan suku bunga acuan pada RDG BI Oktober lalu sebesar 25 bps menjadi 5%, sebelum The Fed menurunkan Fed Fund Rate (FRR) sebesar 25 bps menjadi 1,5%.

bank indonesia

Langkah tersebut dinilai tepat sehingga sudah saatnya BI 'menahan diri' tidak kembali menurunkan suku bunga acuan.

"Karena efek penurunan suku bunga acuan yang sebelumnya di Oktober juga masih berlangsung hingga saat ini," tambahnya.

Ryan juga menekankan, The Fed bahkan sudah memberikan sinyal untuk tidak lagi melanjutkan penurunan suku bunga acuan. Maka semakin menguatkan BI untuk merespons sinyal tersebut dengan menahan suku bunga acuan.

Begitu pula pandangan Ekonom Bank Permata Josua Pardede yang memproyeksikan BI bakal menahan suku bunga acuan. Menurutnya, level suku bunga acuan di 5% masih konsisten dalam menjangkar ekspektasi inflasi, serta mendorong stabilitas nilai tukar Rupiah dalam jangka pendek.

bank indonesia

"Level suku bunga acuan saat ini juga diperkirakan akan tetap membuat asset keuangan Rupiah tetap atraktif mempertimbangkan ekspektasi pelaku pasar bahwa The Fed masih akan mempertahankan suku bunga acuannya pada di Desember mendatang," jelasnya.

Selain itu, Bank Sentral juga bakal mempertimbangkan kurva term structure BI yang juga cenderung flat. Serta pada lelang Reverse Repo SUN 12 bulan pada tanggal 15 November 2019 yang lalu menunjukkan suku bunga RR-SUN 12 bulan masih tetap stabil.

"Maka dengan pertimbangan tersebut suku bunga acuan BI diperkirakan masih akan tetap di level 5%," kata Josua.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini