nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Jokowi Sebut Ekonomi RI Tempati Posisi Ketiga di G20, di Bawah India dan China

Giri Hartomo, Jurnalis · Kamis 28 November 2019 14:12 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 28 320 2135514 jokowi-sebut-ekonomi-ri-tempati-posisi-ketiga-di-g20-di-bawah-india-dan-china-TKXsKJoAvb.jpg Presiden Jokowi (Foto: Okezone.com)

Sementara tahun depan, lanjut Presiden, dengan kondisi ekonomi global yang menurut Bank Dunia, menurut IMF juga kemungkinan bisa turun lagi karena persoalan-persoalan yang ada belum bisa diselesaikan. Presiden Jokowi setuju fiskal memang harus prudent, karena APBN itu hanya mempengaruhi kurang lebih 14% dari ekonomi yang dimiliki.

“Artinya apa? 86% baik yang itu namanya perputaran uang, baik itu yang namanya ekonomi itu berada di sektor swasta yang didalamnya termasuk BUMN. Artinya apa? APBN itu hanya memacu, memicu, men-trigger, menstimulasi agar ekonomi kita bisa bergerak. Tetapi 86% yang menentukan adalah swasta dan BUMN,” jelas Presiden Jokowi.

Sementara terkait rasio defisit kita terhadap PDB, menurut Presiden, pemerintah juga sangat hati-hati kalau dibandingkan dengan negara-negara lain. Tahun ini di dalam APBN, sambung Presiden, pemerinah memasang angka di 1,9% tetapi mungkin nanti jatuhnya di angka 2% lebih sedikit.

“Tahun depan kita memasang di angka 1,7% tetapi mungkin juga bergerak, tetapi paling tidak itu masih semuanya masih prudent di bawah angka 3% atau 2,5%,” ujar Presiden.

Kemudian inflasi, menurut Presiden, selama 5 tahun ini dapat dijaga pada posisi kurang lebih di angka 3,5%. Sebelumnya, sambung Presiden, kalau dilihat 8% atau 9% angka inflasi Indonesia.

“Ini terus harus kita jaga bersama-sama, terutama di Bank Indonesia dalam menjaga inflasi ini,” tutur Presiden Jokowi.

 Jokowi

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini