nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Revitalisasi Monas Dihentikan Sementara, Begini Kilas Balik Pembangunannya

Hairunnisa, Jurnalis · Rabu 29 Januari 2020 18:37 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 01 29 470 2160265 revitalisasi-monas-dihentikan-sementara-begini-kilas-balik-pembangunannya-CKYFlZspwt.jpg Revitalisasi Monas. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Revitalisasi Monumen Nasional (Monas) menjadi perbincangan publik. Di mana proyek tersebut saat ini dihentikan untuk sementara.

Hal ini dilakukan setelah Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi meminta proses revitalisasi Monas disetop sementara pada Rabu, 29 Januari 2020. Permintaan itu disampaikan lantaran proyek tersebut belum mendapatkan izin dari Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno.

Sebenarnya bagaimana sejarah pembangunan ikon Kota Jakarta ini ya?

Setelah 9 tahun lama sejak Proklamasi 17 Agustus 1945, Bangsa Indonesia telah mengalami masa kemerdekaan dari penjajahan asing. Guna memperingati dan mengenang para pahlawan dan juga untuk membangkitkan semangat patriotisme pemuda-pemuda Indonesia di masa depan, maka dibuatlah suatu tanda peringatan yang berbentuk tugu.

Baca Juga: Monas Direvitalisasi, 190 Pohon Ditebang

Maka pemerintah membentuk panitia yang mengusahakan berdirinya sebuah tugu di tengah-tengah kota Jakarta yang berjumlah 7 orang. Panitia bertugas melakukan segala sesuatunya yang berhubungan dengan pembangunan Tugu nasional yang akan didirikan di tengah-tengah Lapangan Merdeka Jakarta.

Pembangunan Plaza Selatan Monas Ditargetkan Kelar Bulan Depan

Mengutip dari buku Tugu Nasional Laporan Pembangunan 1997, yang diterbitkan oleh Pelaksana pembina Tugu Nasional, Rabu (29/1/2020), biaya pembangunan Tugu Nasional dikumpulkan dari masyarakat. Setelah 5 tahun semenjak tahun 1954 panitia dirasa kurang menghasilkan daya kreativitasnya.

Baca Juga: Anies Ingin Sulap Monas seperti Lapangan Banteng

Mengingat penting dan mendesaknya waktu mulai pelaksanaannya, maka sesuai Surat Keputusan Presiden no: 214 tertanggal 30 Agustus 1959 ini kemudian disempurnakan dengan Surat Keputusan Presiden no: 16 tertanggal 8 Oktober 1961, di mana panita ini beranggotakan 19 anggota dan Presiden pertama Indonesia Dr. Ir. Soekarno merangkap sebagai ketua umum pelaksananya.

Kemudian Ketua panitia pada waktu itu Presiden Soekarno di Istana Bogor menunjuk beberapa arsitek yang cukup mempunyai nama pada waktu itu yaitu arsitek Soedarsono dan arsitek F. Silaban ditugaskan membuat gambar rencana Tugu Nasional ini. Arsitek Silaban dan Arsitek Soedarsono bersepakat untuk masing-masing tersendiri membuat gambar ide, untuk kemudian diajukan kepada Presiden Soekarno, Ketua Umum Panitia Monumen Nasional.

Dalam membuat rencana awal Arsitek Soedarsono mengambil dasar pemikiran. Pertama, untuk memenuhi apa yang dinamakan "Nasional" diambil beberapa unsur Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang mewujudkan "Revolusi Nasional" sedapat mungkin mengetrapkan pada dimensi bentuk arsitekturnya yaitu angka-angka 17, 8, 45 angka keramat "Hari Proklamasi".

Kedua, falsafah "Linggam dan Yoni" dapat dipenuhi dalam bentuk Tugu yang menjulang tinggi menyerupai "Alu" sebagai "Linggam" dan bentuk wadah (cawan) berupa ruangan menyerupai bagai "Yoni". Alu dan lumpang adalah suatu alat penting yang dimiliki setiap pribumi keluarga Bangsa Indonesia khususnya rakyat pedesaan. Linggam Yoni adalah simbol dari jaman dahulu yang menggambarkan kehidupan abadi, adalah unsur positif (linggam) dan unsur negatif(yoni) seperti adanya siang dan malam, laki - laki dan perempuan, baik dan buruk, merupakan keabadian dunia.

Ketiga, bentuk seluruh gari-garis arsitektur Tugu ini mewujudkan garis - garis yang bergerak tidak monoton, merata naik-melengkung, melompat, merata lagi lalu naik menjulang tinggi akhirnya menggelombang di atas membentuk lidah api yang menyala. Badan Tugu menjulang tinggi dengan lidah api di puncaknya melambangkan dan menggambarkan api yang berkobar yang tak kunjung padam di Bangsa dalam dada Indonesia.

Jelang Malam Pergantian Tahun Baru, Warga Padati Kawasan Monas

Keempat, isi di dalam Ruang-tenang sebagai wadah penyimpanan benda sejarah seperti atribut mengawali Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Pada dinding Badan Tugu berempat digambarkan bagian segi mulai dari bagian timur dengan artinya dibuatlah satuan - satuan aksara dari bahan yang tahan berabad - abad dipasang pada dinding pertama sebelah Timur.

Simbolik arah dari mana matahari mulai bersinar. Sambil duduk di amphitheater dengan hening membaca naskah Proklamasi di dinding, dibawalah kita untuk merenung sejenak peristiwa penting dalam sejarah Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 dengan segala pengorbanannya.

Pembangunan Plaza Selatan Monas Ditargetkan Kelar Bulan Depan

Kemudian dinding sebelah Utara memperiihatkan wilayah Republik Indonesia yang diproklamasikan. Di bagian Barat dibuatlah tempat yang terhormat untuk menyimpan Bendera Pusaka Sang Saka Merah Putih sampai akhir jaman. Di bagian Selatan dipasanglah lambang Negara Indonesia dengan falsafah Republik Pancasila dalam bentuk Garuda Bhinneka Tunggal Ika.

Kelima, bangunan Tugu itu dilaksanakan dengan menggunakan benda-benda atau bahan- bahan yang tahan berabad-abad. Di sini dipergunakan bahan batu alam marmer, besi baja, perunggu, beton bertulang dan sebagainya dilengkapi dengan listrik, AC, telepon, elevator (lift).

Berdasarkan gambar rencana yang dikembangkan lebih lanjut, Tugu Nasional oleh Arsitek Soedarsono yang disetujui oleh Ketua Yuri, maka pemancangan tiang pertama pembangunan Tugu Nasional pada tanggal 17 Agustus 1961.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini