nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Virus Korona Juga Ancam Peternak Lobster, Penjualan Disetop

Kamis 30 Januari 2020 15:46 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 01 30 320 2160712 virus-korona-juga-ancam-peternak-lobster-penjualan-disetop-zleShsTPLQ.jpg Lobster (Reuters)

JAKARTA - China adalah pangsa pasar utama lobster Australia dengan penjualan yang meningkat saat pekan perayaan Tahun Baru Imlek. Namun karena mewabahnya virus corona di China, Australia menghentikan ekspor lobster.

Penjualan lobster dihentikan ke China karena keputusan Pemerintah China untuk menutup dan melarang berpergian di sejumlah kawasan di China, untuk mencegah penyebaran virus corona.

 Baca juga: Menteri Edhy Ingin Akuikansi Berani Kritik KKP

Mengutip ABC.net, Jakarta, Kamis (30/1/2020), salah satu dampak dari penghentian ekspor dirasakan para pekerja di peternakan lobster, seperti yang dialami Ayu Nuraida, salah satu peserta program Work and Holiday Visa (WHV).

Ia memutuskan berhenti untuk tidak lagi bekerja di salah satu peternakan lobster di Tasmania. "Sebuah keputusan yang tepat, karena setelah saya keluar, empat teman pekerja lainnya keluar," ujar Ayu.

 Baca juga: Menteri Edhy Tunjuk 22 Pejabat Baru di KKP

"Peternakan kami mengalami kerugian, karena biasanya menjelang Imlek penjualannya ramai," tambahnya.

Ayu mengatakan menjelang Imlek biasanya peternak sudah menyiapkan pasokan hingga "berton-ton" dan "menalangi" agar siap jual.

"Tapi tahun ini mereka malah merugi, sekarang mereka malah berusaha dijual langsung ke pembeli lokal, seperti di dermaga," jelas Ayu yang berasal dari Yogya.

 Baca juga: KKP Bebaskan 15 Nelayan yang Ditangkap Aparat Malaysia

Saat bekerja di peternakan lobster, ia mendapat tugas untuk 'grading' atau mengklasifikasi sesuai kualitas dan pengemasan, dengan bayaran USD24 atau lebih dari Rp 220 ribu per jam.

Menurut Ayu, yang sekarang mendapat pekerjaan di hotel, pemulihan industri lobster sepertinya akan membutuhkan waktu.

Ayu sebelumnya pernah berbagi pengalamannya mengikuti WHV kepada ABC Indonesia, saat ia bekerja di perkebunan anggur dan kol di Tasmania.

Saat perayaan hari nasional Australia, atau 'Australia Day', 25 Januari yang lalu, Kepala Negara Bagian Tasmania, Premier Peter Gutwein telah mendorong warga Tasmania untuk memberi dukungan kepada para nelayan.

"Warga Tasmania mungkin sudah melihat peningkatan jumlah 'rock lobster' dijual di pasar lokal, akibat penjualan ke China yang dibatalkan," tulis Peter dalam pernyataan resminya.

"Saya mendorong warga Tasmania untuk mendukung nelayan kita dengan membelinya saat Australia Day."

Pemerintah negara bagian Tasmania mengatakan mereka telah bekerja bersama dengan asosiasi nelayan lobster dan dewan industri di Tasmania, serta Pemerintah pusat Australia untuk lebih memahami dampak penghentian ekspor pada bisnis lokal.

Selain berdampak pada penjualan lobster, Peter juga telah memperingatkan kemungkinan dampaknya pada ekspor hidangan lautnya ke China, yakni abalon.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini