Wall Street Mixed, Indeks Nasdaq Anjlok Paling Dalam

Natasha Oktalia, Jurnalis · Selasa 14 Juli 2020 07:30 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 14 278 2245959 wall-street-mixed-indeks-nasdaq-anjlok-paling-dalam-28ccTpsKOq.jpg Bursa saham Wall Street ditutup mixed (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA Wall Street ditutup bervariasi pada perdagangan kemarin. Indeks S&P 500 dan Nasdaq berakhir lebih rendah tertekan saham Amazon dan Microsoft.

Indeks S&P 500 turun setelah sempat menyentuh level tertinggi sejak 25 Februari. Indeks telah pulih lebih dari 40% sejak pertengahan Maret, bahkan ketika infeksi covid-19 meningkat dengan cepat di Arizona, California dan Texas dan sekitar 35 negara bagian lainnya.

Baca juga: Wall Street Ditutup Mixed, Nasdaq Kembali Cetak Rekor

Berita merger juga menggembirakan investor karena pembuat chip Analog Devices Inc mengumumkan kesepakatan USD21 miliar untuk membeli saingannya Maxim Integrated Products Inc dan membuat sahamnya naik 8%. Saham analog turun 5,8%.

Saham PepsiCo Inc naik 0,3% setelah mengatakan pihaknya mendapat manfaat dari lonjakan konsumsi makanan ringan asin di rumah seperti Fritos dan Cheetos selama lockdown.

Baca juga: Wall Street Ditutup Menguat berkat Data Tenaga Kerja AS

Dow Jones Industrial Average naik 0,04% menjadi 26.085,8 poin, sedangkan S&P 500 kehilangan 0,94% menjadi 3.155,22 dan Nasdaq Composite turun 2,13% menjadi 10.390,84, dilansir Reuters, Selasa (14/7/2020).

Data ekonomi baru-baru ini telah memperkuat kepercayaan bahwa ekonomi AS yang dipacu stimulus menuju pemulihan. Volume pada perdagangan bursa saham AS adalah 11,6 miliar saham, turun dibandingkan dengan rata-rata perdagangan selama 20 hari terakhir yang mencapai 11,9 miliar.

(kmj)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini