3 BUMN yang Tak Transparan Rekrut Staf Ahli dengan Gaji Rp100 Juta

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Senin 07 September 2020 18:18 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 07 320 2273980 3-bumn-yang-tak-transparan-rekrut-staf-ahli-dengan-gaji-rp100-juta-UMROLMBpD3.jpg BUMN Tak Transparan Rekrut Staf Ahli. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mencatat bahwa sejumlah direksi perusahaan negara pernah mengangkat belasan staf ahli dengan bayaran hingga Rp100 juta.

Sejumlah perseroan itu di antaranya PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), PT Pertamina (Persero), dan PT Indonesia Asahan Aluminium atau Inalum.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, dalam temuan proses pengangkatan staf ahli atau advisor dilakukan secara tertutup atau tidak transparan sehingga tak diketahui oleh Menteri BUMN Erick Thohir.

Baca Juga: Sandiaga Uno Merapat ke Kantor Erick Thohir, Ini yang Dibahas

"Kami menemukan beberapa BUMN membuat staf ahli atau advisor atau apapun namanya dibuat di masing-masing BUMN. Tidak transparan, ada yang sampai 11-12 orang, ada yang digaji Rp100 juta atau lebih. Jadi beragam yang kami temukan," kata Arya, Jakarta, Senin (7/9/2020).

Untuk mencegah hal tersebut agar tidak terjadi berulang kali, Erick pun mengeluarkan surat edaran (SE) nomor SE-9/MBU/08/2020 tentang pengangkatan staf ahli bagi direksi BUMN.

Arya menyebut SE sebagai langkah perapian dan transparansi. Dalam keputusan SE tersebut, Erick menetapkan maksimal lima orang staf ahli di setiap direksi BUMN dengan nilai honorarium yang ditetapkan direksi sebesar Rp50 juta per bulannya.

Baca Juga: BLT Subsidi Gaji Rp600.000 Diperpanjang hingga 2021, Buruh: Janji Surga

"Jadi kita rapikan sekarang, dibuat biasanya, hanya boleh 5 itupun ke direksi. Dibatasi hanya dengan tanggung jawabnya pun tertentu. Kemudian, gajinya itu pun dibatasi dan dia bantu direksi, bukan ditempatkan di bidang apapun," ujar Arya.

Terkait dengan hal itu, iNews.id sudah mengkonfirmasi kepada pihak PLN, Pertamina, dan Inalum untuk dimintai keterangannya. Meski begitu, hingga tulisan ini dimuat belum ada keterangan resmi yang disampaikan kedua perseroan pelat merah tersebut.

"Pernyataan apa yah ?" ujar Fajriyah Usman, VP Corporate Communication Pertamina.

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini