Kekhawatiran Dampak Corona Buat Harga Minyak Dunia Alami Kejatuhan

Fakhri Rezy, Jurnalis · Sabtu 26 September 2020 07:34 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 26 320 2284060 kekhawatiran-dampak-corona-buat-harga-minyak-dunia-alami-kejatuhan-2IhiiMCXBx.jpg Minyak Mentah (Shutterstock)

NEW YORK - Harga Minyak dunia tergelincir pada perdagangan Jumat (25/9/2020) waktu setempat. Hal ini membuat jalur penurunan mingguan lebih dari 2%.

Kejatuhan tersebut karena meningkatnya kekhawatiran tentang infeksi virus korona yang muncul kembali. Hal ini menghancurkan permintaan bahan bakar dan karena ekspor minyak mentah Libya dilanjutkan.

 Baca juga: Dolar Perkasa Buat Harga Minyak Dunia Anjlok

Melansir CNBC, Jakarta, Sabtu (26/9/2020, minyak mentah Brent turun 7 sen menjadi USD41,87 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate ditutup 6 sen, atau 0,15%, lebih rendah pada USD40,25 per barel.

“Ada batasan di pasar ini sejauh Covid-19 terus membesarkan kepalanya yang buruk di berbagai tempat,” kata John Kilduff, Mitra di Again Capital di New York.

 Baca juga: Harga Minyak Dunia Merangkak Naik

Di konsumen minyak terbesar dunia, Amerika Serikat, infeksi meningkat di Midwest, sementara New York City, yang terpukul paling parah pada musim semi, sedang mempertimbangkan mandat penghentian yang diperbarui. Lebih dari 200.000 orang telah meninggal karena virus di negara itu.

Di bagian lain dunia, peningkatan infeksi virus corona setiap hari mencapai rekor dan pembatasan baru diberlakukan untuk membatasi perjalanan.

Di India, produksi penyulingan minyak mentah pada Agustus turun 26% dari tahun lalu, sebagian besar dalam empat bulan, karena penurunan permintaan karena pandemi menghambat aktivitas industri dan transportasi.

Pada saat yang sama, lebih banyak minyak mentah yang memasuki pasar global mengancam pasokan dan mendorong harga turun. Jumlah rig minyak dan gas AS, indikator awal produksi di masa depan, naik enam menjadi 261 dalam seminggu hingga 25 September, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Libya baru-baru ini meningkatkan produksi dan Shell untuk sementara telah memesan kapal tanker minyak mentah pertama yang memuat di terminal Zueitina Libya sejak Januari.

Ekspor minyak Iran, sementara itu, telah meningkat tajam pada bulan September yang bertentangan dengan sanksi AS, tiga penilaian berdasarkan pelacakan kapal tanker menunjukkan.

Dolar yang lebih kuat, yang cenderung bergerak berbanding terbalik dengan harga minyak mentah, dalam beberapa hari terakhir juga menekan harga minyak.

"Semakin kuat dolar, semakin sedikit dolar yang dibutuhkan untuk membeli satu barel minyak mentah," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini