Ngotot UMP 2021 Naik 8% Dikabulkan, Buruh Ingatkan soal Demo

Ferdi Rantung, Jurnalis · Rabu 21 Oktober 2020 14:29 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 21 320 2297200 ngotot-ump-2021-naik-8-dikabulkan-buruh-ingatkan-soal-demo-epIhJKrohL.jpg Buruh Siap Kembali Demo Jika UMP 2021 Tidak Naik. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) meminta upah minimum provinsi (UMP) tahun depan naik 8%. Jika pemerintah tidak memgabulkannya, buruh pun siap melakukan aksi demo lebih besar dari Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja.

"Kalau enggak dikabulkan kita akan demo lebih besar dari Omnibus Law Ciptakerja," kata Ketua KSPI Said Iqbal, dalam video virtual, Rabu (21/10/2020).

Baca Juga: Pengusaha Pastikan UMP 2021 Tak Naik

Selain itu, pihaknya akan menggeruduk lembaga legislatif guna membatalkan Omnibus Law Undang-undang Cipta Kerja melalui mekanisme legislative review. Pihaknya juga sudah mengirim surat resmi kepada sembilan fraksi di DPR untuk meminta dilakukan legislative review terhadap UU Ciptaker.

"Isi surat itu adalah tentang permohonan buruh, dalam hal ini termasuk KSPI meminta kepada anggota DPR RI melalui fraksi agar melakukan yang disebut secara konstitusional dibenarkan yaitu legislative review, yaitu sebuah pengujian legislasi oleh legislator," tandasnya.

Baca Juga: UMP 2021 Kemungkinan Turun, Buruh Bandingkan Krismon 1998

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini