Bisnis 1 Abad Lebih, Akhirnya Robinsons Tutup di Singapura

Muhammad Faizal, Jurnalis · Jum'at 30 Oktober 2020 18:00 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 30 320 2301721 bisnis-1-abad-lebih-akhirnya-robinsons-tutup-di-singapura-wHa6Mvi1ZZ.jpg Robinsons Tutup (Foto: The Strait Times)

SINGAPURA - Robinsons Singapura akan tutup untuk selamanya menyusul kerugian dalam beberapa tahun terakhir.

Robinsons salah satu peritel tertua dengan catatan lebih dari satu abad berbisnis.

Tapi dua toko terakhirnya di The Heeren dan Raffles City Shopping Center mungkin akan tetap buka beberapa saat lagi untuk penjualan akhir.

Operator department store tersebut telah ditutup secara sukarela oleh kreditor. Robinson & Co (Singapura) mengonfirmasi hal itu dalam pernyataannya, Jumat (30/10).

"Kami menyesali hasil ini hari ini. Terlepas dari tantangan baru-baru ini di industri, tim Robinsons terus berupaya mengejar kesuksesan. Namun, lanskap konsumen yang berubah membuat kami sulit untuk berhasil. jangka panjang dan pandemi Covid-19 semakin memperburuk keadaan," ungkap Manajer Umum Senior Robinson & Co Singapura Danny Lim seperti dikutip dari The Business Times.

Baca Juga: Covid-19 Buat 6 Ritel Berikut Tutup Ribuan Tokonya

Dia menambahkan bahwa merupakan suatu kehormatan bagi Robinsons untuk melayani pasar Singapura dan bahwa dia berterima kasih atas dedikasi tim, dan atas dukungan yang ditunjukkan oleh pelanggan selama bertahun-tahun. Karyawan Robinsons telah diberitahu oleh manajemen dan likuidator sementara dari berita ini. Perusahaan mengatakan bahwa karyawan akan dibayar sesuai dengan siklus pembayaran berikutnya, jauh sebelum waktu proses likuidasi yang biasanya memakan waktu berbulan-bulan.

Ditambahkan bahwa likuidator juga akan bekerja dengan The Singapore Manual & Mercantile Workers 'Union (SMMWU), E2i dan Dewan Keamanan Pekerjaan NTUC untuk memastikan bahwa karyawan didukung dan juga akan memanfaatkan skema pemerintah yang ada seperti SkillsFuture's SGUnited Jobs and Skills Package.

Tutupnya peritel ini mengakhiri setidaknya enam tahun kerugian yang ditorehkan oleh Robinsons. Catatan keuangan menunjukkan bahwa perusahaan mengalami kerugian setelah pajak dari operasi yang dilanjutkan sebesar 26,5 juta dolar Singapura pada tahun 2014.

Angka ini semakin merosot hingga tahun 2018, ketika perusahaan mencatat kerugian sebesar 54,4 juta dolar Singapura. Terjadi perbaikan pada tahun 2015, ketika kerugiannya berkurang menjadi 17,4 juta dolar Singapura.

Sementara itu, topline Robinson menyusut. Ini menghasilkan pendapatan 153,8 juta dolar Singapura pada tahun 2018, turun dari 257,3 juta dolar Singapura yang ditorehkan pada tahun 2014.

Di tengah pandemi virus Corona, Robinsons telah menunjukkan tanda-tanda ketegangan lebih lanjut dengan penutupan gerai seluas 85.000 kaki persegi di pusat perbelanjaan Jem pada bulan Mei.

Pada saat itu, Business Times juga memberitahu bahwa persaingan dari pesatnya peningkatan mal di pinggiran kota telah membuat beberapa department store berskala besar di Singapura tidak berkelanjutan jauh sebelum pandemi muncul.

"Meski begitu, tantangan yang kami hadapi dengan situasi Covid-19 yang sedang berlangsung sangat sulit dan ketidakpastian sangat mengganggu bagi semua," tambahnya.

Tetapi perusahaan menyatakan bahwa manajemennya berkomitmen untuk memastikan operasi yang layak dan sukses di Singapura. Department store juga hadir di Lazada's LazMall. Rencana tersebut sekarang masih diperdebatkan. Robinsons menyatakan toko-tokonya di Malaysia, yang terletak di Shoppes di Four Seasons Place dan The Gardens Mall, juga akan menjalani proses likuidasi serupa secara bersamaan.

Tak hanya Robinsons, toserba lain dinilai bakal menemui nasib serupa. Pada bulan Agustus, operator department store Jepang Isetan Singapura mencatat kerugian bersih sebesar 317.000 dolar Singapura untuk hingga 30 Juni 2020, dibandingkan dengan laba bersih sebesar 1,6 juta dolar Singapura pada periode yang sama tahun sebelumnya. Hal ini terutama disebabkan oleh penurunan penjualan serta kerugian penurunan nilai aset keuangan.

Dia juga memperingatkan bahwa lingkungan ritel tetap sangat menantang. Kemudian, pemulihan material diperkirakan tidak akan terjadi pada tahun 2020.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini