Sediakan Vaksin, Sri Mulyani Bakal Kucurkan Rp2 Triliun ke Bio Farma

Taufik Fajar, Jurnalis · Jum'at 06 November 2020 19:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 06 320 2305487 sediakan-vaksin-sri-mulyani-bakal-kucurkan-rp2-triliun-ke-bio-farma-2KWgB1pRRZ.jpg Rupiah (Shutterstock)

JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) berencana memberikan Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada PT Bio Farma (Persero) sebesar Rp2 triliun di tahun ini.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan, Isa Rachmatawarta. Menurutnya penyaluran PMN ke Bio Farma, bertujuan untuk penanganan penyediaan obat-obatan dan pengembangan sarana kesehatan.

 Baca juga: 8 Fakta Bio Farma Produksi Vaksin Corona-19, Nomor 3 Bikin Harum Nama Indonesia

"Jadi kita masih kaji dan pertimbangkan, sejauh ini positif. Bahkan ada kemungkinan kita percepat dan kita tambah ke APBN 2020 karena relevan sama penanganan Covid-19," ujar dia dalam telekonfrensi, Jumat (6/11/2020).

Dia menjelaskan, Bio Farma diusulkan mendapatkan PMN sebesar Rp2 triliun. Salah satunya juga untuk pembuatan obat dan vaksin corona dalam rapat dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI terakhir.

 Baca juga: Bibit Vaksin Merah Putih Segera Diserahkan ke Bio Farma

"Jadi kita upayakan bisa dipenuhi semua di 2020. Dan sedang kita diskusikan," umgkap dia.

Adapun modal tersebut diberikan untuk Holding BUMN Farmasi, yang terdiri dari Bio Farma, Kimia Farma, dan Indo Farma. Bio Farma akan mendapatkan PMN sebesar Rp545,5 miliar, Kimia Farma Rp254,64 miliar, Indo Farma sebesar Rp199,86 miliar dan PT Pertamina Bina Medika IHC sebesar Rp1 miliar.

Sebelumnya Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengusulkan agar PT Bio Farma (Persero) dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) mendapatkan Penyertaan Modal Negara (PMN) pada 2021. Usalan itu merupakan PMN tambahan yang nantinya digunakan kedua perseroan pelat merah.

"Kami tadi mengharapkan ada tambahan PMN untuk Bio Farma dan RNI, (jumlahnya) belum tahu, nanti, kan ini buat anggaran tahun depan," ujar Erick.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini