Skema Baru, Penghasilan PNS Cuma dari Gaji dan Tunjangan Saja

Giri Hartomo, Jurnalis · Minggu 29 November 2020 09:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 29 320 2318168 skema-baru-penghasilan-pns-cuma-dari-gaji-dan-tunjangan-saja-eBiaWd5wTE.jpeg Uang Rupiah. Foto: Ilustrasi Shutterstock

JAKARTA - Skema gaji Pegawai Negeri Sipil (PNS) akan mengalami perubahan. Hal tersebut menyusul sedang dilakukan penyusunan kebijakan penghasilan gaji dan tunjangan Pegawai Negeri Sipil (PNS) oleh Badan Kepegawaian Negara (BKN).

Plt Kepala Biro Hubungan Masyarakat, Hukum dan Kerja sama Badan Kepegawaian Negara (BKN) Paryono mengatakan, proses perumusan kebijakan tentang gaji, tunjangan, dan fasilitas PNS merujuk pada amanat Pasal 79 dan 80 UU ASN. Nantinya, komponen yang ada di PNS hanya akan ada gaji dan tunjangan.

Baca Juga: Sistem Gaji Diubah, Korpri: Yang Penting Gaji PNS Lebih Tinggi dan Sejahtera 

“Mengarahkan penghasilan PNS ke depan yang sebelumnya terdiri dari banyak komponen disimplifikasi menjadi hanya terdiri dari komponen Gaji dan Tunjangan,” ucapnya dalam keterangan tertulis, Minggu (29/11/2020).

Menurut Paryono, secara lebih detail, formula gaji PNS yang baru akan ditentukan berdasarkan beban kerja. Artinya, dari mulai tanggung jawab dan risiko pekerjaan akan menjadi pertimbangan dalam penetapan gaji PNS.

 

“Formula Gaji PNS yang baru akan ditentukan berdasarkan Beban Kerja, Tanggung Jawab, dan Risiko Pekerjaan,” ucapnya.

Namun lanjut Paryono, implementasi formula gaji PNS ini tidak akan dilakukan secara sekaligus. Meskipun pada akhirnya, sistem penggajian akan dilakukan berdasarkan harga jabatan.

“Implementasi formula Gaji PNS ini nantinya dilakukan secara bertahap, diawali dengan proses perubahan sistem penggajian yang semula berbasis Pangkat, Golongan Ruang, dan Masa Kerja menuju ke sistem penggajian yang berbasis pada Harga Jabatan,” ucapnya.

Sementara untuk formula Tunjangan PNS meliputi Tunjangan Kinerja dan Tunjangan Kemahalan. Rumusan Tunjangan Kinerja didasarkan pada capaian kinerja masing-masing PNS.

“Sedangkan rumusan Tunjangan Kemahalan didasarkan pada Indeks Harga yang berlaku di daerah masing-masing,” ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini