Selain Rupiah, Dinar dan Dirham Bukan Alat Pembayaran Sah di Indonesia

Rina Anggraeni, Jurnalis · Kamis 28 Januari 2021 15:11 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 28 320 2352405 selain-rupiah-dinar-dan-dirham-bukan-alat-pembayaran-sah-di-indonesia-bywck2yvyc.jpg Rupiah Merupakan Alat Pembayaran yang Sah. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menegaskan bahwa berdasarkan Pasal 23 B UUD 1945 jo. Pasal 1 angka 1 dan angka 2, Pasal 2 ayat (1) serta Pasal 21 ayat (1) UU Mata Uang, Rupiah adalah satu-satunya alat pembayaran yang sah di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Direktur Eksekutif Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, setiap transaksi yang mempunyai tujuan pembayaran yang dilakukan di wilayah NKRI wajib menggunakan Rupiah.

Baca Juga: Rupiah Melemah Tipis Usai Jokowi Disuntik Vaksin Covid-19 Tahap Kedua

"Rupiah adalah satu-satunya alat pembayaran yang sah di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan setiap transaksi yang mempunyai tujuan pembayaran yang dilakukan di wilayah NKRI wajib menggunakan Rupiah," ujar Erwin di Jakarta, Kamis (28/1/2021).

BI mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati dan menghindari penggunaan alat pembayaran selain Rupiah. Dalam hal ini, BI menegaskan bahwa Dinar, Dirham atau bentuk-bentuk lainnya selain uang Rupiah bukan merupakan alat pembayaran yang sah di wilayah NKRI.

Baca Juga: Dolar AS Mengamuk, Rupiah Terpental Dekati Rp14.100/USD

BI mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan Rupiah sebagai mata uang NKRI.

"BI berkomitmen untuk terus mendorong gerakan untuk mencintai dan merawat Rupiah bersama dengan Otoritas terkait dan seluruh komponen masyarakat sebagai salah satu simbol kedaulatan negara," tandasnya.

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini