Sri Mulyani Bakal Buat Kawasan Industri Rokok

Rina Anggraeni, Jurnalis · Selasa 02 Februari 2021 14:12 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 02 320 2355086 sri-mulyani-bakal-buat-kawasan-industri-rokok-vLxulR7CCq.jpg Rokok (Ilustrasi: Shutterstock)

JAKARTA – Kenaikan tarif cukai rokok bisa berdampak pada peredaran rokok ilegal. Untuk itu, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) bakal terus memberantas rokok ilegal yang saat ini masih dihadapi pemerintah.

Baca Juga: Cukai Naik 12,5%, Harga Rokok Makin Tidak Terjangkau Masyarakat

Kepala Subbidang Cukai Badan Kebijakan Fiskal (BKF), Sarno mengatakan, dalam rangka penegakan hukum peredaran rokok ilegal pemerintah akan fokus membentuk kawasan industri hasil tembakau. Kawasan industri ini diharapkan bisa mempermudah pemantauan pada peredaran rokok ilegal.

"Kita masukkan mereka ke dalam kelas sehingga mereka bisa kita awasi lebih intensif terkait produksi hasil tembakaunya," ujar Sarno secara virtual, Selasa (2/2/2021).

cukai

Lanjutnya, pembentukan kawasan industri tersebut juga untuk merangkul pengusaha kecil baik Usaha Kecil Menengah (UKM) atau Industri Kecil Menengah (IKM). Sehingga nantinya tidak tertarik untuk masuk ke industri rokok ilegal.

"Kita akan memfokuskan kawasan industri hasil tembakau karena ini untuk memberi kemudahan semacam hasil tembakau bagi pengusaha yang sifatnya UKM atau IKM hasil tembakau. Sehingga mereka tidak tertarik untuk masuk ilegal lagi," paparnya.

Sebagai informasi, Tarif cukai hasil tembakau (CHT) atau harga rokok. Meskipun secara umum kenaikannya 12,5%, namun masing-masing kelompok atau golongan kenaikannya berbeda-beda. Srigaret Keretek Mesin (SKM) 2B dan Sigaret Putih Mesin (SPM) 2B kenaikan tarifnya lebih tinggi daripada SKM 2 A dan SPM 2A.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini