Tak Main-Main! RI Butuh Duit Rp2.711 Triliun demi Produksi Minyak 1 Juta Barel

Oktiani Endarwati, Jurnalis · Rabu 28 April 2021 16:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 28 320 2402302 tak-main-main-ri-butuh-duit-rp2-711-triliun-demi-produksi-minyak-1-juta-barel-2GVG1xFQjS.jpg Minyak (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menargetkan produk minyak mencapai 1 juta barel per hari (bph) dan produksi gas bumi mencapai 12 miliar standar kaki kubik per hari (BSCFD) pada tahun 2030. Untuk mencapai target tersebut, Indonesia membutuhkan investasi sebesar USD187 miliar atau setara Rp2.711 triliun.

"Kami perkirakan kebutuhan investasi sebesar USD187 miliar, dengan total gross revenue mencapai USD371 miliar dengan proyeksi pendapatan negara mencapai USD131 miliar," ujar Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dalam webinar SKK Migas, Rabu (28/4/2021).

Dia melanjutkan, besarnya investasi tersebut tidak hanya memberi dampak dari sisi pendapatan negara, melainkan juga multiplier effect dari uang yang beredar sehingga berdampak pada ekonomi baik secara nasional maupun regional.

Baca Juga: Sederet Tantangan Berat Capai Target Produksi Minyak 1 Juta Barel/Hari 

Meski begitu, dia mengakui masih ada tantangan yang harus diatasi untuk menarik investasi di sektor hulu migas. Diantaranya rumitnya perizinan, tumpang tindih peraturan pusat dan daerah, sistem fiskal yang dianggap terlalu rumit, hingga hambatan di daerah operasional yang jauh dari jangkauan infrastruktur.

"Upaya mencapai 1 juta BPOD dan 12 BSCFD memerlukan dukungan dari seluruh lapisan masyarakat agar kegiatan di lapangan bisa berjalan lancar dan efektif," jelasnya.

Menurut dia, Indonesia masih memiliki potensi yang besar di sektor hulu migas. Dari 128 cekungan hidrokarbon yang dimiliki, baru 20 cekungan yang diproduksi, dan 27 cekungan lainnya sudah ditemukan namun belum diproduksi. Selain itu, ada 13 cekungan belum ada temuan dan 68 cekungan yang belum dibuktikan keberadaannya.

"Hal ini menunjukkan potensi masih sangat besar namun kita sadari bahwa industri migas membutuhkan investasi yang besar, teknologi yang tinggi, risiko yang tinggi, dan persaingan antar negara yang makin meningkat," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini