11 BUMN Keroyokan Wujudkan Swasembada Pangan

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Rabu 16 Juni 2021 19:45 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 16 320 2426312 11-bumn-keroyokan-wujudkan-swasembada-pangan-LejhftEwHd.jpg Kolaborasi 11 BUMN Wujudkan Ketahanan Pangan. (Foto: Okezone.com/Pupuk Indonesia)

JAKARTA - 11 BUMN melakukan kolaborasi dengan menyepakati Indonesia Food and Fertilizer Research Institute (IFFRI) dan Indonesia Food & Fertilizer Learning Institute (IFFLI) atau Learning & Research Institute.

Dalam kolaborasi ini, PT Pupuk Indonesia melalui Indonesia Fertilizer Research Institute (IFRI) dipercaya sebagai champion untuk IFFRI. Sedangkan Perum Bulog, melalui Bulog Corporate University, menjadi pemimpin atau champion untuk IFFLI.

Adapun BUMN yang tergabung dalam Research & Learning Institute adalah Pupuk Indonesia, Perum Bulog, PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI). Kemudian, PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, Perum Perikanan Indonesia, PT Perikanan Nusantara, PT Bhanda Ghara Reksa, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, PT Berdikari, dan PT Garam.

Baca Juga: Erick Thohir Tak Tahu, Damri Cuma Bayar THR Rp700.000!

Wakil Menteri BUMN, Pahala Nugraha Mansury menyebut, kolaborasi BUMN Pangan dapat menghasilkan talenta terbaik dan inovasi. Kerjasama juga diyakini menjadi jawaban perihal bisnis pangan nasional di masa mendatang.

“Indonesia mempunyai market yang besar dan peluang besar. Tinggal bagaimana BUMN Indonesia mewujudkan ketahanan pangan dan kesejahteraan petani, nelayan dan peternak.” ujar Pahala dalam keterangan pers, Rabu (16/6/2021).

Baca Juga: 5 Jurus Erick Thohir agar BUMN Punya Daya Saing

Kerjasama antara Pupuk Indonesia dengan BUMN pangan dan Bulog ini nantinya dapat meningkatkan daya saing sehingga BUMN Indonesia dapat menjadi pemain regional dalam hal ketahanan pangan.

“BUMN tentunya tidak dapat melakukan semuanya sendiri. Harus ada kerjasama dengan berbagai research center dan juga perguruan tinggi," tuturnya.

Sementara itu, Direktur Utama PT Pupuk Indonesia, Bakir Pasaman menjelaskan, pihaknya sangat menyambut baik arahan Kementerian BUMN untuk membuat Indonesia Food and Fertilizer Research Institute ini.

"Kami yakin, dengan riset yang terintegrasi, kita dapat menghasilkan produk-produk riset yang lebih baik, lebih terarah, terkoordinasi dengan baik dan tidak terjadi tumpang tindih atau redundancy riset diantara lembaga atau perusahaan yang ada," kata Bakir.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini