Gerak Cepat Bangun 2 RS Modular untuk Tangani Pasien Covid, Erick Thohir: BUMN Harus Jadi Solusi

Tim Okezone, Jurnalis · Selasa 10 Agustus 2021 18:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 10 320 2453812 sinergi-kementerian-bumn-kemenag-alihkan-fungsi-asrama-haji-jadi-rs-rujukan-covid-19-CO4K02iwXN.jpg Erick Thohir Apresiasi Alih Fungsi Asrama Haji Jadi RS Rujukan Covid-19. (Foto: Okezone.com/KBUMN)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir melalui Pertamedika Indonesia Healthcare Corporation (IHC) bersama Kementerian BUMN bersinergi dengan Kementerian Agama dalam pengalihan fungsi Asrama Haji menjadi Rumah Sakit (RS) Ekstensi Rujukan Covid-19.

Erick mengatakan bahwa dengan semakin banyak fasilitas dan program penanganan pasien Covid-19 bergejala sedang hingga kritis, maka kasus kematian karena pandemi yang masih tinggi bisa ditekan seminimal mungkin.

"Saya apresiasi gerak cepat yang dilakukan perusahaan BUMN atas kebutuhan tempat tidur bagi pasien Covid-19 dengan kondisi berat yang dihadapi banyak daerah," ujar Erick Thohir, dalam keterangan tertulis, Selasa (10/8/2021). .

Baca Juga: Menko Airlangga: 77,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Tiba Lagi Bulan Ini

"Terlebih ini RS ekstensi kedua yang dibangun Pertamedika IHC di Asrama Haji, karena itu saya berterima kasih kepada Menteri Agama, Gus Yaqut atas kolaborasi dan komitmen solid untuk bersama memerangi pandemi dengan memaksimalkan kemampuan yang sama-sama kita miliki," lanjut Erick.

Sementara itu, Rumah Sakit Bintang Amin, Lampung merupakan RS kedua yang dikonversi dari Asrama Haji menjadi RS Khusus Covid-19, setelah sebelumnya PT Pertamina Bina Medika IHC mengkonversi Asrama Haji Pondok Gede Jakarta.

Baca Juga: Operasional RS Modular Tanggap Darurat, Jokowi: Semoga Bisa Bermanfaat Bagi Rakyat

Langkah yang dilakukan Pertamedika IHC tersebut merupakan bukti komitmen perusahaan-perusahaan BUMN dalam memastikan hadirnya negara untuk menyiapkan fasilitas dan program percepatan penanganan pasien Covid-19 di situasi kritis.

Selain itu, RS Bintang Amin Lampung merupakan RS kelima yang dibangun atau dikonversi PT Pertamina Bina Medika IHC menjadi RS khusus Covid-19 dalam 1,5 tahun terakhir. Sebelumnya telah berdiri RS Pertamina Jaya, RSPP Ekstensi Simprug, RSPJ Ekstensi Asrama Haji dan RS Modular Pertamina Tanjung Duren. Seluruh RS ini didukung penuh oleh PT Pertamina (Persero).

"Di akhir pekan ini, Kementerian BUMN melalui Pertamedika IHC sudah membangun dua RS yang bertujuan untuk menangani pasien dengan gejala berat dan kritis. Ini menandakan bahwa negara hadir untuk melayani rakyatnya," kata Erick.

"Terlebih, penanganan Covid-19 di luar pulau Jawa seperti di Sumatera, khususnya Lampung perlu mendapat perhatian mengingat peningkatan pasien Covid-19 terus terjadi diiringi dengan daya tampung Rumah Sakit yang telah melebihi kapasitas," lanjut Menteri BUMN itu.

Menurut Dirut Pertamina, Nicke Widyawati, dukungan yang diberikan terhadap RSPJ Ekstensi ini merupakan bukti bakti Pertamina terhadap negara dan pemerintah dalam membantu menyediakan fasilitas layanan kesehatan Covid-19 kepada masyarakat.

"Kami menjalankan fungsi 'services oriented' yang ditekankan Kementerian BUMN agar perusahaan BUMN yang menyangkut harkat hidup orang banyak, juga memberikan layanan kepada rakyat yang langsung dirasakan di tengah situasi kritis seperti ini," ujar Nicke.

Sedangkan, Direktur Utama Pertamedika IHC Dr.dr. Fathema Djan Rachmat, menyampaikan rasa optimisnya terhadap fasilitas ini yang diharapkan mampu membantu masyarakat Lampung dan sekitarnya untuk menekan angka kasus Covid-19 yang sampai saat ini masih terus terjadi peningkatan.

“RS Bintang Amin di Lampung ini terealisasi berkat dukungan penuh dari Kementerian BUMN, Kementerian Agama, dan PT Pertamina (Persero). Kami bergerak cepat menyiapkan Rumah Sakit dengan penerapan alih fungsi bangunan Asrama Haji menjadi Rumah Sakit Khsus yang dilengkapi dengan alat serta fasilitas yang mampu menangani pasien Covid-19 dari yang bergejala sedang hingga kritikal," kata Fathema.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini