3 Fakta Potensi Investasi Rp2.900 Triliun Mau Masuk RI

Zikra Mulia Irawati, Jurnalis · Rabu 22 September 2021 18:19 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 22 320 2475271 3-fakta-potensi-investasi-rp2-900-triliun-mau-masuk-ri-3C5I6SonaU.jpg Menteri Investasi Bahlil Lahadalia (Foto: Setkab)

JAKARTA - Indonesia rupanya memiliki potensi investasi sebesar Rp2.900 triliun. Hal ini diungkapkan oleh Menteri Investasi Bahlil Lahadalia saat Rapat Kerja bersama Komisi VI DPR, Rabu (22/9/2021).

Sayangnya, potensi menjanjikan ini belum dieksekusi oleh pemerintah sejak tahun 2017. Untuk mengetahui lebih lanjut, simak 3 fakta di bawah ini yang telah dirangkum oleh Okezone.

1. Sudah Difasilitasi Tapi Belum Dieksekusi

Menteri Bahlil mengatakan bahwa potensi investasi ini sebenarnya telah difasilitasi oleh pemerintah pada tahun 2017-2020 menggunakan insentif libur pajak (tax holiday) dan dan tax allowance.

Baca Juga: Investasi Tumbuh 8,3%, Kepercayaan Dunia terhadap Indonesia Membaik

"Ternyata di negara kita itu ada Rp2.900 triliun potensi investasi yang sudah difasilitasi negara sejak tahun 2017-2020 yang insentifnya sudah diberikan berupa tax holiday maupun tax allowance namun itu belum tereksekusi," ujar Bahlil.

2. Sedang dikaji

Sektor investasi memberikan keuntungan yang besar bagi Indonesia. Tak hanya dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi, sektor ini juga memungkinkan terbukanya lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat. Oleh karena itu, Satuan Tugas Investasi terus melakukan kajian dan membedah permasalahan secara komprehensif.

Baca Juga: Soal Skandal Manipulasi Data Kemudahan Berbisnis Bank Dunia, Bahlil: Ya Gitu Deh

“Namun perusahaannya belum bisa menjalankan, nah ini sedang dibedah dibantu Satuan Tugas (Satgas) Investasi. Kalau hanya itu sekedar bisnis casual kami akan melakukan langkah-langkah komprehensif dan ukur anggaran negara tidak disandera oleh saudara saya atau teman-teman kita yang menjadi pengusaha dan telah mendapatkan insentif atau izin lain dalam rangka menjalankan usahanya,” kata dia.

3. Optimis Terealisasi

Menteri Bahlil optimistis bahwa proyek investasi Rp2.900 triliun ini bisa terealisasi. Pasalnya, pemerintah tengah melakukan proses evaluasi terhadap masalah-masalah yang menghambat potensi ini.

“Saya meyakini bahwa pengusaha-pengusaha ini di dalamnya ada teman saya juga akan melakukan evaluasi itu supaya proyek bisa berjalan,” ungkapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini