Jadi Menteri BUMN Gantikan Erick Thohir, Sharon Soroti Kesejahteraan Petani

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Kamis 30 September 2021 10:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 30 320 2479141 jadi-menteri-bumn-gantikan-erick-thohir-sharon-soroti-kesejahteraan-petani-tqGkfcPBlS.png Sharon Pengganti Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: MPI)

JAKARTA - Sharon Florencia menjadi Menteri BUMN menggantikan Erick Thohir. Sharon merupakan finalis millenial #GirlsTakeOver.

Sharon dari Jawa Barat ditugaskan untuk menggantikan Erick Thohir sebagai Menteri BUMN selama sehari. Sharon pun langsung kerja pada hari ini.

"Saya mengucapkan terima kasih banyak kepada Pak Erick Thohir yang sudah mempercayakan saya mengambil alih peran beliau hari ini menjadi Menteri BUMN," ujar Sharon di Jakarta, Kamis (30/9/2021).

Baca Juga: Wanita Cantik Ini Gantikan Erick Thohir Jadi 'Menteri BUMN', Sharon Langsung Pimpin Rapat

Hal ini dikatakan Sharon dalam acara penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) antara PT Pupuk Indonesia (Persero) dan PT Bank BRI (Persero) Tbk, tentang Sinergi dalam Pemberdayaan Pertanian Serta Pemberian Akses Permodalan Bagi Petani Indonesia Melalui Program Makmur.

Terdapat sejumlah catatan penting yang disampaikan perempuan asal Bekasi, Jawa Barat itu, untuk meningkatkan kesejahteraan petani. Menurutnya, BUMN Pangan tidak saja menyediakan pembiayaan bagi petani, namun juga melakukan pendampingan hingga penyediaan akses pasar dan infrastruktur. Tujuannya untuk meningkatkan produktivitas para petani.

"Saya berharap kolaborasi antara Pupuk dan BRI ini benar-benar kita bisa meningkatkan produktivitas petani. Bukan saja penyediaan modalnya, bukan hanya sara produksi saja, tapi kita betul-betul membimbing setiap part atau bagian dalamnya. Kita sama-sama monitor begitu ya, kita juga memberikan akses pasar untuk hasil panennya," katanya.

Upaya mendorong daya beli masyarakat terhadap hasil produksi petani pun menjadi poin yang disoroti Sharon. Dia mencatat, kolaborasi antara BRI dan Pupuk Indonesia melalui program Makmur tidak saja hanya bersifat seremonial belaka, namun mampu diimplementasikan di lapangan.

Dengan cara itu, dorongan terhadap hasil produksi dan produktivitas petani bisa dilakukan secara baik. Bahkan, dia menyarankan agar kedua entitas pelat merah itu bisa memperluas program Makmur ke seluruh penjuru Indonesia. Baik di wilayah-wilayah hingga komunitas tertentu.

"Tentu, ini akan menjadi value lebih untuk setiap pelaku pasar untuk rantai pasok di dalamnya kaitannya juga dengan BUMN Holding Pangan sebagai off taker begitu, dan nantinya harapannya semua BUMN Pangan ini bisa saling membantu untuk kita sama-sama memperbesar pasarnya untuk petani sehingga UMKM kita bisa naik kelas tentutunya," ungkapnya.

Program Makmur merupakan program agro solution yang bertujuan memberikan pendampingan dan pengawalan intensif kepada petani dan budidaya pertanian.

Petani mendapatkan kemudahan akses permodalan, agro input seperti pupuk, benih, pestisida, kawalan teknologi budidaya, jaminan off taker, hingga asuransi bila terjadi gagal panen.

Hingga saat ini program Makmur telah meningkatkan produktivitas tanaman jagung sebesar 42 persen dan padi sebesar 32 persen. Dengan peningkatan tersebut, keuntungan petani jagung pun terdongkrak sebesar 46 persen dan petani padi sebesar 36 persen.

Adapun, komoditas yang menjadi fokus program ini yakni padi, jagung, cabai, kelapa sawit, singkong, kopi, lada, kakao, bawang merah, tebu, tembakau, nanas, dan manggis. Realisasi program Makmur hingga saat ini, secara nasional telah mencapai 40.332 hektar dan melibatkan 28.884 petani.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini