Share

Dugaan Korupsi di Krakatau Steel dan PTPN, Erick Thohir: Jangan Sampai Direksi Baru Kena Getahnya

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Kamis 30 September 2021 18:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 30 320 2479446 dugaan-korupsi-di-krakatau-steel-dan-ptpn-erick-thohir-jangan-sampai-direksi-baru-kena-getahnya-cG0oC0qLBm.jpg Erick Thohir (Foto: Dok BUMN)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir ingin dugaan kasus korupsi di tubuh BUMN cepat diselesaikan.

Saat ini Erick Thohir mencium aroma korupsi di Holding Perkebunan Nusantara atau PTPN III (Persero) dan PT Krakatau Steel (Persero) Tbk (KRAS).

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, meski kedua BUMN tersebut tengah menjalankan restrukturisasi utang yang mencapai puluhan triliun rupiah, namun upaya penelusuran dan penyelesaian secara pidana akan tetap ditempuh.

Pemegang saham menilai, bila dugaan kasus korupsi yang sudah terjadi sejak lama itu dibiarkan, dikhawatirkan akan berimbas bagi dewan direksi dan komisaris kedua BUMN tersebut.

"Kalau yang sebelum ini ada tindak pidana korupsi ya dipertanggungjawabkan. Jangan sampai juga nanti direksi baru dan komisaris baru ya terkena karena dianggap pembiaran," ujar Erick saat ditemui, Jakarta, Kamis (30/9/2021).

Erick Thohir memang membeberkan adanya dugaan praktik korupsi yang terjadi di PTPN III dan Krakatau Steel. Dugaan itu didasarkan pada utang jumbo kedua perusahaan. Di mana, utang PTPN III mencapai Rp43 triliun, sementara utang emiten berkode KRAS sebesar Rp31 triliun.

Saat ini, pemegang saham tengah memfasilitasi restrukturisasi utang keduanya.

PTPN III melakukan restrukturisasi dengan 50 kreditur baik dalam dan luar, di mana, skema yang dilalui berupa kesepakatan intercreditor atau Intercreditor Agreement (ICA) dengan seluruh anggota kreditur sindikasi dolar AS serta SMBC Singapore sebagai agen.

Utang jumbo diketahui berasal dari perbankan dan sindikasi pinjaman lain senilai USD390 juta yang berasal dari kreditur luar negeri sebanyak 18 bank, dengan rincian tiga bank onshore dan 15 bank offshore.

Untuk KRAS, emiten pelat merah ini tengah memasuki tahap ketiga dari restrukturisasi. Sebelumnya, perusahaan sudah melewati proses tahap satu dan dua.

Utang KRAS yang harus direstrukturisasi mencapai USD2,2 miliar atau setara Rp 31 triliun (Kurs Rp14.400 per USD). Sejak Desember 2019 lalu, perkiraan utang bisa dilunasi 10 tahun mendatang. Dalam proses ini, 10 bank memberikan restrukturisasi kreditnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini