Jalur Trans Sulawesi Terputus, Masyarakat Jangan Auto Panik Borong BBM

Kamis 11 November 2021 10:35 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 11 320 2500050 jalur-trans-sulawesi-terputus-masyarakat-jangan-auto-panik-borong-bbm-m5ZdrB8h8t.jpg Pertamina Pastikan Distribusi BBM Aman ke Jalur Palopo. (Foto: Okezone.com/Pertamina)

JAKARTA - Pertamina memastikan penyaluran BBM terus dilakukan dari semua jalur yang memungkinkan ditembus pasca-putusnya jalur transportasi Trans Sulawesi akibat retaknya jembatan di Telluwanua Palopo. Lokasi tersebut penghubung utama antara Kota Palopo ke Luwu Utara dan Luwu Timur pada 30 Oktober 2021.

Sebagaimana diketahui pasca-kejadian tersebut, transportasi ditempuh melalui beberapa jalur alternatif yang tidak sepenuhnya beraspal sehingga setelah hujan mengguyur selama beberapa hari banyak mobil terjebak di jalur alternatif tersebut. Termasuk mobil tangki dari Terminal BBM Palopo yang menjadi Terminal BBM utama yang biasanya menyuplai BBM ke Luwu Utara dan Luwu Timur.

Baca Juga: Detik-Detik Longsor yang Menutup Akses Jalan Poros Palopo - Toraja

Antisipasi oleh Pertamina sudah dilakukan sejak tanggal 3 November melalui alternatif pengiriman dari Terminal BBM Poso, Terminal BBM Kolonedale, Terminal BBM Kolaka dan dari Terminal BBM Palopo sendiri dengan suplai BBM mencapai 160 - 320 kilo liter per hari untuk normalisasi pasokan BBM di 8 SPBU di Kabupaten Luwu Utara dan 8 SPBU di Kabupaten Luwu Timur.

Area Manager Communication, Relations & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi Laode Syarifuddin Mursali mengatakan, Pertamina sudah menempuh pola suplai alternatif untuk memastikan BBM tersedia di Luwu Utara dan Luwu Timur dengan jenis Pertalite dan Biosolar.

Baca Juga: Cuaca Ekstrem, Puluhan Titik Longsor Muncul di Jalan Nasional Poros Palopo - Toraja Utara

"Masyarakat diimbau tak perlu panik dan tidak melakukan pembelian berlebih, saat ini kami bersama Pemda dan Kepolisian sedang berusaha mengurai jalur agar suplai BBM dapat normal kembali serta melakukan alternatif suplai," ujarnya dalam siaran pers, Kamis (11/11/2021).

Laode menuturkan, sebagai upaya untuk membantu mempercepat normalisasi pasokan, pihaknya juga telah mengirimkan surat kepada Gubernur untuk meminta percepatan perbaikan Jembatan Telluwanua dan juga kepada Kapolda Sulsel untuk dukungan pengamanan di SPBU serta pengawalan pengiriman mobil tangki baik BBM ataupun LPG.

"Kami telah berkoordinasi dengan semua pihak terkait agar BBM dan LPG bisa sampai kepada masyarakat dengan cepat dan selamat," imbuhnya.

Laode pun mengimbau kepada masyarakat apabila mendapati pembelian berlebih agar dapat melaporkan ke kepolisian terdekat dan juga dapat menghubungi call center Pertamina 135 agar hal tersebut dapat cepat ditindak dan mencegah oknum-oknum yang mengambil keuntungan dari situasi ini.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini