Share

Jokowi Perintahkan Menteri ATR Hentikan Pengalihan Hak Atas Tanah di IKN

Raka Dwi Novianto, Jurnalis · Kamis 10 Maret 2022 20:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 10 470 2559719 jokowi-perintahkan-menteri-atr-hentikan-pengalihan-hak-atas-tanah-di-ikn-zar752Ehk8.jpg Presiden Jokowi soal IKN. (Foto: Okezone.com/Setpres)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo meminta Menteri Agraria Tanah Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sofyan Djalil untuk memberhentikan penerbitan dan pengalihan hak atas tanah di wilayah Ibu Kota Nusantara (IKN).

Jokowi menegaskan, penggunaan tanah di IKN hanya diperuntukkan bagi pembangunan ibu kota baru tersebut.

Baca Juga: Lantik Bambang Susantono Jadi Kepala Otorita IKN, Jokowi: Saya Ingin Beliau Bekerja Cepat

"Betul-betul distop bukan hanya memperketat tapi stop mengenai penerbitan dan pengalihan hak atas tanah di wilayah IKN. Nanti saya minta pak ATR BPN betul-betul melakukan konsolidasi mengenai hal ini baik kepemilikan maupun penggunaan tanah di IKN," ujar Jokowi dalam Ratas IKN yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (10/3/2022).

Jokowi juga meminta agar permasalahan identifikasi dan verifikasi tanah yang masih dimiliki dan dikuasai oleh pihak swasta dan masyarakat untuk segera dapat diselesaikan.

"Kemudian juga identifikasi dan verifikasi tanah yang mungkin masih dimiliki atau dikuasai oleh perusahaan maupun oleh masyarakat. Dan kita harus memastikan juga bahwa pengadaan tanah di kawasan ibu kota nusantara ini hanya dapat dilalihkan kepada instantsi yang memerlukan tanah untuk pembangunan IKN," ujarnya. 

Baca Juga: Ada Otorita IKN, Kepala Bappenas Gotong Royong Pindahkan dan Bangun Ibu Kota Baru

Jokowi juga meminta agar mempercepat pelepasan kawasan hutan di wilayah IKN khususnya yang berada di kawasan yang akam dijadikan inti pemerintahan.

"Berkaitan dengan rencana tata ruang di kawasan IKN agar ini bisa segera mempercepat pelepasan kawasan hutan di wilayah IKN utamanya yang berada di kawasan inti pemerintahan," jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini