Share

Sri Mulyani: Realisasi Belanja Negara Rp750,5 Triliun hingga April 2022

Antara, Jurnalis · Senin 23 Mei 2022 18:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 23 320 2598955 sri-mulyani-realisasi-belanja-negara-rp750-5-triliun-hingga-april-2022-nHaLNjV49q.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan realisasi belanja negara per April 2022 meningkat 3,8 persen yaitu dari Rp723 triliun periode sama tahun lalu menjadi Rp750,5 triliun yang merupakan 27,7 persen dari pagu APBN 2022 sebesar Rp2.714,2 triliun.

โ€œBelanja negara masih sesuai schedule Rp2.714,2 triliun yaitu Rp750,5 triliun,โ€ katanya dalam Konferensi Pers APBN KiTA di Jakarta, Senin (23/5/2022).

Realisasi tersebut meliputi belanja kementerian/lembaga (K/L) yang sebesar Rp253,6 triliun atau 26,8 persen dari pagu APBN dengan manfaat belanja pegawai termasuk THR (Tunjangan Hari Raya) dan kegiatan operasional K/L.

Kemudian juga program kegiatan K/L untuk pengadaan peralatan atau mesin, jalan, jaringan, irigasi serta penyaluran bansos ke masyarakat.

Realisasi belanja negara juga termasuk belanja non K/L yaitu Rp254,4 triliun yang sudah mencapai 25,5 persen dari pagu dengan alokasi untuk penyaluran subsidi, kompensasi BBM dan pembayaran pensiun termasuk THR serta jaminan kesehatan ASN.

Secara rinci, untuk belanja barang Rp77 triliun turun dari 2022 utamanya kebutuhan penanganan Covid-19.

Belanja barang per K/L meliputi Kemenkeu Rp7,6 triliun untuk belanja BLU yaitu penyaluran selisih harga biodiesel Rp4,2 triliun dan beasiswa LPDP Rp0,5 triliun. Kemenhan Rp9,7 triliun untuk alutsista Rp1,2 triliun dan pengelolaan BMN Rp1,7 triliun serta Polri Rp8,4 triliun untuk dukungan sarana prasarana Rp2 triliun dan operasi kepolisian Rp1,9 triliun. Kemenag Rp6,5 triliun untuk penyaluran BOS Rp4,4 triliun serta Kementerian Kesehatan Rp9,3 triliun untuk klaim pasien Rp4 triliun dan pelayanan kesehatan Rp2,7 triliun.

Untuk belanja modal terealisasi Rp33,4 triliun yang lebih rendah dibanding tahun lalu karena pembayaran proyek yang selesai pada 2020 di carry over ke 2021 namun tetap lebih tinggi dari kinerja 2020 dan 2019.

Belanja modal tahun ini difokuskan untuk menyelesaikan proyek infrastruktur prioritas dan mendukung modernisasi peralatan pertahanan dan keamanan.

Pendanaan peralatan dan mesin Rp15,6 triliun untuk modernisasi peralatan di Kemhan dan Polri, gedung dan bangunan Rp3,3 triliun yakni pembangunan gedung Kemhan, Kemenhub, PUPR dan Kemenag serta jalan jaringan dan irigasi Rp13,2 triliun.

Selain itu, realisasi Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) turut menjadi bagian dari belanja negara dengan realisasi Rp242,4 triliun atau 31,5 persen terhadap APBN.

Realisasi TKDD tersebut didukung kepatuhan daerah dalam menyampaikan syarat alur yang lebih baik dan penyaluran dana BOS regular tahun 2022 tahap pertama.

Sementara untuk pembiayaan investasi sampai 20 Mei 2022 mencapai Rp17 triliun yang ditujukan untuk Badan Layanan Umum (BLU) LMAN sebesar Rp10 triliun, investasi pemerintah pada program FLPP Rp6 triliun dan BLU LDKPI Rp1 triliun.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini