Share

Benarkah Orang Kaya atau Miskin Bisa Terlihat dari Wajah? Ini Jawabannya

Rina Anggraeni, Sindonews · Jum'at 27 Mei 2022 06:11 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 27 622 2600940 benarkah-orang-kaya-atau-miskin-bisa-terlihat-dari-wajah-ini-jawabannya-nBKRPUTcTK.jpg Orang Kaya dan Miskin (Foto: Freepik)

JAKARTA - Benarkah orang kaya atau miskin bisa terlihat dari wajah? Jawabanya bisa iya dan tidak tergantung kepercayaan masing-masing.

Sebagian orang percaya kalau wajah akan menentukan seberapa beruntung Anda. Sebab, dari wajah, biasanya datang kemujuran atau juga bisa menjadi senjata dalam memikat orang lain. 

Nah, kalau bicara wajah, bentuknya yang beragam ternyata punya makna tersendiri. Percaya atau tidak, konsep face reading itu benar ada dan tidak ada salahnya untuk mengetahui ilmu yang satu ini.

Ternyata ada tanda khusus pada wajah seseorang yang bisa menandakan dia akan orang kaya atau tidak. Memang tidak bisa dipastikan benar, tapi jika dilihat dari beberapa wajah yang ada di dunia, ternyata tanda tersebut selalu ada.

Baca Juga: KKP Selamatkan Kerugian Negara Sebesar Rp30 Miliar dari Tindak Penyelundupan BBL

Apakah orang kaya atau miskin bisa terlihat dari wajah?. Hal ini terdapat sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Personality and Social Psychology mengemukakan ada kemungkinan besar Anda dapat mengetahui apakah seseorang kaya atau miskin hanya dengan melihatnya.

“Hubungan antara kesejahteraan dan kelas sosial telah ditunjukkan oleh penelitian sebelumnya,” R. Thora Bjornsdottir, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Toronto dan rekan penulis studi tersebut.

Secara umum, orang yang memiliki uang cenderung hidup lebih bahagia, tidak terlalu cemas dibandingkan dengan mereka yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Dia dan timnya menunjukkan "bahwa perbedaan kesejahteraan ini benar-benar tercermin di wajah orang-orang,"tulis laporan tersebut.

Bjornsdottir dan rekan penulisnya, profesor psikologi Nicholas O. Rule, meminta subjek sarjana dari berbagai etnis melihat foto skala abu-abu dari 80 pria kulit putih dan 80 wanita kulit putih. Tidak ada yang menunjukkan tato atau tindikan. Setengah dari foto-foto itu adalah orang-orang yang berpenghasilan lebih dari USD150.000 per tahun, yang mereka sebut sebagai kelas atas, dan separuh lainnya adalah orang-orang yang berpenghasilan di bawah USD 35.000, atau kelas pekerja.

Ketika subjek diminta untuk menebak kelas orang-orang di foto, mereka melakukannya dengan benar 68 persen dari waktu, jauh lebih tinggi daripada peluang acak.

“Saya tidak berpikir efeknya akan sekuat itu, terutama mengingat betapa halus perbedaannya di wajah. Itu bagian yang paling mengejutkan dari penelitian ini bagi saya,"katanya.

Tetapi para peneliti ingin tahu, jadi mereka memperbesar fitur wajah. Mereka menemukan bahwa subjek masih bisa menebak dengan benar ketika mereka hanya melihat mata, dan mulut adalah petunjuk yang lebih baik. Tetapi tidak ada bagian yang terisolasi sebagai indikator yang dapat diandalkan sebagai keseluruhan wajah.

Ketika para peneliti menunjukkan foto orang-orang yang tampak bahagia, mereka tidak dapat membedakan status sosial ekonomi lebih baik daripada kebetulan. Ekspresi harus netral agar isyarat halus memiliki efek.

(RIN)

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini