Share

Erick Thohir: Pertumbuhan Ekonomi RI Akan Nyalip Amerika Serikat

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Rabu 22 Juni 2022 16:43 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 22 320 2616225 erick-thohir-pertumbuhan-ekonomi-ri-akan-nyalip-amerika-serikat-chSJv87drB.jpg Ekonomi Indonesia bisa salip Amerika Serikat (Foto: Freepik)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menyebut ekonomi Indonesia akan menyalip Amerika Serikat (AS). Perkiraan ini didasari oleh pertumbuhan ekonomi Indonesia konsisten tumbuh 5%, potensi pasar digital, hingga pertumbuhan kelas menengah dalam negeri yang terus meningkat

"Pertumbuhan ekonomi Indonesia, Alhamdulillah terus meningkat 5% setiap tahun, salah satu yang tertinggi di dunia. Ini sesuatu yang luar biasa, tidak banyak bangsa di dunia yang punya ekonomi sebagus ini. Market kita akan semakin besar seiring dengan pertambahan penduduk. Kita akan menyalip Amerika Serikat. Jumlah pertumbuhan kelas menengah kita juga luar biasa,” ujar Erick, dikutip Rabu (22/6/2022).

Erick memang optimis bahwa Indonesia menjadi negara dengan kekuatan terbesar keempat di dunia. Menurutnya, kondisi perekonomian Indonesia saat ini mampu mendukung kinerja dan perkembangan pelaku usaha.

"Kita harus optimis bahwa ini luar biasa Indonesia, pertumbuhan ekonomi kita sampai tahun 2045 akan terus tumbuh 5%. Akhirnya pada tahun 2045 Indonesia menjadi negara keempat ekonomi terbesar di dunia," kata dia.

Untuk mencapai hal ini, dia mengharuskan adanya persatuan nasional karena erat kaitannya dengan kesejahteraan ekonomi.

Erick geram lantaran masyarakat kerap saling menyalahkan. Akibatnya, pesimisme justru mendominasi sikap optimisme di masyarakat.

"Kita ini selalu saling menyalahkan, sehingga muncul pesimisme, apalagi di era digital. Ibarat menonton sepak bola, komentator selalu lebih jago dari pemain," tutur dia.

Erick mencatat penting bagi Indonesia memiliki karakter sebagai sebuah bangsa. Keutuhan sebagai satu bangsa tidak lepas dari kesejahteraan ekonomi. Kerukunan tidak mungkin tercipta jika ada keseimbangan. Keadilan harus diciptakan. "Namun jangan selalu berbicara bahwa ekonomi tidak adil," tegas dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini