Share

Cara Sri Mulyani Bikin Masyarakat Melek soal Anggaran Negara

Michelle Natalia, Sindonews · Jum'at 16 September 2022 07:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 16 320 2668596 cara-sri-mulyani-bikin-masyarakat-melek-soal-anggaran-negara-zupTzjLa90.JPG Sri Mulyani. (Foto: Okezone)

JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan pentingnya mengelola data dan informasi yang terintegrasi baik dalam kegiatan pengelolaan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) maupun Anggaran pendapatan Belanja Daerah (APBD).

Oleh karenanya, Kementerian Keuangan saat ini berupaya untuk terus membangun beberapa sistem manajemen pengelolaan keuangan berbasis digital.

“Nah inilah yang sedang kita terus lakukan di Kementerian Keuangan. Membangun sebuah kultur atau institusi yang data driven, evidence based, dan kemudian dilengkapi dengan sebuah kemampuan untuk analisa dari data-data dan informasi itu menjadi penting,” kata Sri saat menjadi keynote speech pada acara Final Lomba Bedah Data APBD 2022, Kamis (15/9/2022)

 BACA JUGA:Sri Mulyani: Dividen BUMN Dongkrak Target PNBP 2023

Seiring kemajuan teknologi tersebut, dia berharap agar masyarakat dan seluruh stakeholder bersama-sama dengan pemerintah dapat turut memahami dan mengawasi aliran dana baik dalam APBN maupun APBD.

“Sekarang ini jajaran Kemenkeu akan terus tingkatkan kemampuan untuk mengelola tidak hanya sistem keuangan negara, tapi juga membaca dan menganalisa data. Tujuannya untuk bisa terus memperbaiki pengelolaan keuangan negara sebagai bendahara negara, dan juga untuk terus meningkatkan akuntabilitas ke publik,” jelasnya.

Untuk menjawab tantangan itu, Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan (DJPK) yang bernaung dibawah Kementerian Keuangan berupaya untuk terus meningkatkan akuntabilitas di dalam mengelola transfer keuangan dan dana desa.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Salah satu upayanya yaitu dengan membuat lomba bedah data APBD Tahun 2022.

“Ini adalah sebuah upaya dari Kementerian Keuangan untuk bisa meningkatkan pengetahuan masyarakat luas mengenai sepertiga APBN ditransfer ke daerah dan dikelola oleh pemerintah daerah, serta untuk bisa menyebarluaskan akuntabilitas publik,” terangnya.

Menurutnya, lomba bedah data yang diselenggarakan oleh DJPK dapat menjadi solusi untuk memperkenalkan kepada masyarakat bagaimana cara menerjemahkan dan menganalisa data keuangan serta mengenal pilihan kebijakan pemerintah.

“Jadi sebetulnya by sistem itu adalah sesuatu yang sederhana namun di dalam kenyataannya banyak masyarakat yang belum memahami,” beber Sri.

Pada acara lomba bedah data kali ini, telah terpilih sejumlah 6 finalis lomba dari total 162 peserta yang terdaftar.

Dengan begitu Sri berharap, agar ide dan inovasi dari berbagai peserta dapat menjadi masukan bagi perbaikan dalam kinerja pengelolaan anggaran.

“Inovasi dan ide-ide yang muncul dari para peserta dan berbagai proposal yang disampaikan, saya harap tidak going wasted atau tidak menjadi hal yang percuma. Saya berharap tentu dari proses ini di DJPK beserta DJA dan DJPB bisa memanfaatkan berbagai proposal ini untuk melihat berbagai hal kemungkinan yang bisa digunakan,” pungkas Sri.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini