nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

4 Alasan Ekonomi RI 2016 Stabil versi Bank Indonesia

Feby Novalius, Jurnalis · Jum'at 06 Januari 2017 14:23 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 01 06 320 1584859 4-alasan-ekonomi-ri-2016-stabil-versi-bank-indonesia-hZbIjBTVrj.jpg Gedung BI. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Meski tahun lalu Indonesia cukup kesulitan untuk mengejar target pertumbuhan ekonomi, namun Bank Indonesia (BI) menyebut 2016 sebagai tahun kondusif. Hal tersebut terlihat dari capaian laju inflasi selama setahun hanya 3,02%.

Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, ada sejumlah faktor penyebab kenapa inflasi rendah. Pertama, karena hasil dari suatu koordinasi yang baik antara BI dengan pemerintah, sehingga 2016 kendala inflasi dapat teratasi.

"Kebijakan moneter maupun fiskal maupun koordinasi dengan PPI dalam mengendalikan harga beras, daging semua terkendali. Memang masih ada harga tinggi seperti cabai, bawang karena faktor hama dan panen. Tapi secara ke seluruh koordinasi teratasi," tuturnya di Masjid BI, Jakarta, Jumat (6/1/2017).

Faktor kedua yang menyebabkan laju inflasi terjaga adalah permintaan masyarakat naik. Menurutnya, permintaan masyarakat yang naik ini didukung dengan kapasitas produksi yang jauh mencukupi sisi permintaannya.

Kemudian, faktor harga komoditas internasional dan pengendalian standarisasi nilai tukar Rupiah membuat harga impor terkendali. Hal ini menjadi salah satu faktornya.

"Keempat ekspektasi inflasi, ke depan (BI) akan terus memantau risiko terkendali dan risiko nilai tukar terkendali dan barang kali diperkuat koordinasi dan antisipasi khususnya harga-harga yang diatur pemerintah seperti tarif dan beberapa aspek,"tuturnya.

"Harapannya kalau harga pangan terus terkendali dengan rendah dampak administrated price terhadap inflasi dapat terkendali," imbuhnya.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini