Image

TIPS LARIS: Penjualan Tak Capai Target Terus? Coba Simak 10 Hal Ini

Lusia Widhi Pratiwi, Jurnalis · Minggu 17 Desember 2017 07:04 WIB
https: img.okeinfo.net content 2017 12 15 320 1831159 tips-laris-penjualan-tak-capai-target-terus-coba-simak-10-hal-ini-tcSG7ybsHC.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Pastinya kita belum pernah bertemu dengan seorang yang professional tapi tidak ingin sukses, yang tidak ingin mencapai tugas dan menghasilkan lebih banyak uang. Tapi kenyataannya, banyak orang yang ingin mencapai target penjualan tapi masih gagal. Sayangnya, terkadang ini merupakan tren dalam sebuah karir.

Melansir heinzmarketing, ada 10 alasan paling umum mengapa tenaga penjualan gagal.


1. Kurang Pengalaman

Sejujurnya, ini adalah kesalahan awam dan sebuah alasan. Anda akan sulit berhasil dengan nol pengalaman penjualan sebelumnya. Tentu saja, penjual profesional tidak dapat berhasil tanpa dukungan, pelatihan dan manajemen yang tepat. Ini dapat membantu mereka mempercepat prosesnya melalui kurva belajar.


2. Perencanaan yang Kurang Matang

Jika Anda datang bekerja setiap pagi menunggu petunjuk bagus, Anda akan gagal. Jika Anda menunggu telepon berdering, baru bereaksi ketika ada yang masuk ke inbox Anda, itu bukan resep kesuksesan.

Banyak tenaga penjualan bekerja tanpa rencana dan secara reaktif dan oportunis tanpa strategi. Hanya karena Anda punya rencana, tidak berarti Anda akan selalu mengikutinya. Tapi jika Anda tidak memiliki peta jalan, bagaimana Anda bisa mencapai tujuan Anda?


3. Tidak disiplin

Menjual barang sangat sulit, seringkali tidak menyenangkan sebagai pekerjaan sehari-hari, kegiatan tanpa henti yang dibutuhkan untuk melewati jawaban "tidak" dan menemukan prospek yang siap dibeli, yang tidak hanya membutuhkan berton-ton kerja keras, tapi juga membutuhkan disiplin sehari-hari agar tetap fokus dan aktif menuju kesuksesan. Lihatlah karyawan yang sukses dan Anda akan menemukan pria dan wanita yang bangun pagi-pagi dan melakukan apa yang diperlukan.


4. Tidak ada pelatihan

Ini lebih dari sekedar pelatihan, yakni pengetahuan tentang produk. Setiap perwakilan harus mengetahui rincian produk atau layanan mereka, tapi itu adalah taruhan. Mereka juga perlu memahami pasar tempat mereka menjual, dan juga target prospek mereka dan apa yang mereka pedulikan, masalah mereka, dan apa yang ingin mereka capai terlepas dari produk atau layanan Anda.

Pelatihan ini perlu dilakukan lebih sering daripada kick-off pertemuan penjualan tahunan. Untuk organisasi penjualan kelas dunia, pelatihan dan penguatan adalah kebiasaan reguler yang terus berlanjut.

5. Tidak ada dukungan

Agar sukses, para profesional membutuhkan alat untuk membantu mereka bekerja lebih cerdas. Mereka membutuhkan dukungan penjualan dan sumber daya operasi untuk menyediakan infrastruktur, peralatan, proses dan praktik terbaik serta eksekusi lainnya sehingga mereka dapat menghabiskan lebih banyak waktu mereka di depan pelanggan.

Mereka juga membutuhkan tim manajemen yang mendukung secara proaktif, termasuk manajer yang mengetahui bahwa pembinaan memerlukan lebih dari sekedar proses penguatan, tetapi juga secara proaktif untuk membantu memecahkan masalah penjualan yang unik.

6. Tidak Memiliki Petunjuk

Ini adalah tempat di mana banyak profesional menemukan alasan yang tepat mengapa mereka tidak mencapai angka tersebut. Di beberapa organisasi penjualan, perwakilan diberikan prospek untuk ditindaklanjuti. Beberapa lead memenuhi syarat, ada juga yang tidak.

Tetapi, ketika perwakilan tidak bertanggung jawab untuk menemukan keputusan mereka sendiri, ini bisa menjadi proses yang mengasyikkan dan tidak efisien. Ini juga bisa berdampak langsung pada kemampuan repetisi individu untuk menutup lebih banyak bisnis. Tapi Anda punya dua pilihan saat menghadapi masalah tanpa petunjuk, tangani sendiri atau mencari tempat untuk meminta petunjuk.

7. Tidak Memiliki Motivasi

Motivasi bisa datang dalam berbagai format, tentunya. Bisa jadi materi, seperti kendaraan atau perlengkapan hiburan, bahkan liburan eksotis. Ini bisa menjadi hal mendasar, seperti menelantarkan anak-anak Anda ke sekolah. Tapi apapun itu, motivasi untuk berhasil mendorong kinerja dan memastikan eksekusi yang konsisten tidak akan membuat Anda gagal terus menerus.

8. Tidak Beradaptasi

Cara Anda untuk menjual 20 tahun yang lalu mungkin tidak akan efektif hari ini. Alat yang Anda gunakan, pendekatan yang pernah Anda pelajari, mungkin sudah tidak berlaku hari ini.

Jika Anda tidak dapat beradaptasi dengan perubahan pasar, pelanggan yang berubah maka Anda cenderung melihat hasil yang menurun. Penjual profesional yang sukses terus-menerus, akan menyesuaikan strategi dan eksekusi mereka terhadap apa yang berubah dan bekerja di sekitar mereka.

9. Pahami Pelanggan Anda

Saat ini, sudah tidak zamannya Anda mengajukan pertanyaan yang sudah sudah mereka tahu kepada calon pelanggan. Banyak orang gagal karena mereka tidak meluangkan waktu untuk memahami pelanggan mereka sebelum melakukan pendekatan.

Ini jauh lebih dari sekedar memiliki pengantar atau wawasan untuk melakukan ice breaking. Ini adalah tentang mendapatkan dasar dari kebutuhan pelanggan Anda, dan membedakan diri Anda sebagai seseorang yang tidak ada hanya untuk menjual, tapi juga untuk mengajarkan dan memungkinkan hasil yang diinginkan atau telah dibayangkan oleh calon pelanggan.

10. Tidak fokus

Ada begitu banyak hal yang bisa mengalihkan perhatian Anda di siang hari. Hal-hal yang terasa penting, bahkan mungkin terasa mendesak. Ini sangat sulit untuk tetap fokus pada apa yang penting, apa yang benar-benar akan mendorong hasil Anda menjadi lebih maju. Itu sebabnya, banyak kegagalan yang berulang-ulang, dan begitu sedikit yang berhasil mencapai target mereka.

1 / 2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini