nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Wamenkeu Beberkan Penyakit Defisit BPJS Kesehatan

Taufik Fajar, Jurnalis · Selasa 14 Mei 2019 16:56 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 05 14 320 2055612 wamenkeu-beberkan-penyakit-defisit-bpjs-kesehatan-jr2BDGhtCx.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

JAKARTA - Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Mardiasmo mengatakan, defisit Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan terdiri dari dua komponen yakni pendapatan dan belanja. Di mana pendapatan berasal dari iuran.

Hal itu disampaikan, setelah rapat bersama Komisi XI DPR RI, terkait hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terhadap BPJS kesehatan.

"Jadi, iuran dari kelompok Penerima Bantuan Iuran (PBI) dan non PBI, itu kan harus kita liat satu-satu. Kepesertaannya klaim kepada siapa saja," ujarnya di Kompleks DPR RI Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Dia menuturkan, terkait defisit itu, BPJS perlu diklarifikasi atau menjelaskan ke DPR RI. Namun Dirut BPJS Kesehatan Fachmi Idris tidak hadir pada rapat tersebut.

"Sehingga kami ingin rapat ini di reschedule atau menjadwal ulang," kata dia.

Baca Juga: Sri Mulyani: Jangan Sampai 10 Tahun BPJS Kesehatan Bangkrut

Sebelumnya, Komisi IX DPR RI bersama Pemerintah sepakat menunda rapat terkait hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terhadap BPJS Kesehatan. Penundaan tersebut, dikarenakan tidak hadirnya Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris dalam rapat.

Rapat tersebut hanya dihadiri dari pihak Pemerintah yakni Menteri Kesehatan Nila Moeloek dan Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Mardiasmo.

Pimpinan sidang dari partai PAN Saleh P. Dauly mengatakan, dengan tidak hadirnya Dirut BPJS Kesehatan maka sebaiknya rapat kali ini ditunda. Sebab, dalam rapat ini perlu hadirnya Fachmi untuk mengetahui secara detil defisit BPJS Kesehatan.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini