nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Eror, Nasabah Berpotensi 'Bawa Kabur' Dana Bank Mandiri hingga Rp10 Miliar

Giri Hartomo, Jurnalis · Senin 29 Juli 2019 15:45 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 07 29 320 2085002 eror-nasabah-berpotensi-bawa-kabur-dana-bank-mandiri-hingga-rp10-miliar-UhTeU9tjYL.jpg Ilustrasi Penarikan Uang di ATM (Foto: Shutterstock)

JAKARTAPT Bank Mandiri (Persero) Tbk berpotensi mengalami kerugian Rp10 miliar terkait gangguan saldo nasabah yang terjadi beberapa waktu lalu. Potensi kerugian berasal dari uang nasabah yang belum mengembalikan kelebihan saldonya.

Managing Director Bisnis dan Jaringan Bank Mandiri Hery Gunardi mengatakan, berdasarkan data dari Bank Mandiri, ada 1,5 juta nasabah yang terkena dampak dari erornya sistem IT tersebut. Dari jumlah tersebut, 3.300 melakukan komplain kepada perseroan baik secara langsung maupun online.

Baca Juga: Jadi Incaran Hacker, BI dan OJK Desak Bank Mandiri Perbaiki Sistem IT

Dari 3.300 nasabah, 2.600 di antaranya merupakan nasabah yang mengalami kelebihan saldo di rekeningnya. Dari jumlah tersebut 10% nya belum mengembalikan kelebihan saldonya.

Infografis Eror Bank Mandiri

Adapun perkiraan nominal yang belum dikembalikan adalah mencapai Rp10 miliar. Artinya, jika uang tersebut enggan dikembalikan, maka Bank Mandiri yang harus menanggung uang tersebut.

"Nah jadi yang 2.600 nasabah itu ada beberapa 90% udah kembali. Dan (kerugian) tinggal sekitar 5-10% jumlah di bawah Rp10 miliar," ujarnya di Gedung Ombudsman, Jakarta, Senin (29/7/2019).

Baca Juga: Saldo Nasabah Mandiri Berubah, Ombudsman Pastikan Tak Ada Hacker

Menurut Heri, 2.600 nasabahnya sudah melakukan penarikan ketika saldo nasabah mengalami perubahan. Namun, ketika perseroan menjelaskan secara persuasif, 90% nasabah berkenan untuk mengembalikannya.

"Dari sisi komplain itu kemarin ada sekitar 3.300 nasabah. Sementara yang telah melakukan penarikan (sekitar) 2.600 nasabah," jelasnya.

Menurutnya, Bank Mandiri mampu menyelesaikan persoalan kepada nasabah yang melakukan komplain menuju kantor cabang. Sebab, terdapat 2.500 kantor cabang yang tersebar di seluruh Indonesia.

"Jadi kalau kita bagi-bagi itu paling satu cabang dua sampai tiga costumer service itu ketemu. Jadi enggak berat buat kita. Itu udah kita lakukan," jelasnya.

Selain itu, Bank Mandiri juga merogoh kocek Rp330 juta untuk memberikan kompensasi kepada para nasabah yang melapor. Uang Rp330 juta itu diberikan kepada 3.300 nasabah dalam bentuk kartu uang elektronik berisi Rp100.000

“Kemudian sebagai ganti deg-degan nasabah (karena saldo di rekeningnya berubah), kami beri e-money buat bina hubungan baik dengan nasabah. Kita juga beri voucher online untuk obat sakit hati nasabah,” kata Heri

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini