nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BI Ungkap Pentingnya Sinergi Atasi Wabah Covid-19

Taufik Fajar, Jurnalis · Senin 30 Maret 2020 11:24 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 03 30 20 2191066 bi-ungkap-pentingnya-sinergi-atasi-wabah-covid-19-v2Wb8CdlXj.jpg Gubernur BI Perry Warjiyo. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan, sinergi kebijakan menjadi kunci untuk terus memperkuat ketahanan ekonomi Indonesia, termasuk memitigasi risiko dampak merebaknya Covid-19 terhadap perekonomian jangka pendek.

”Kami melihat prospek pertumbuhan ekonomi domestik 2020 akan tertahan akibat meluasnya Covid-19. Pemerintah, Bank Indonesia, dan Otoritas terkait berkomitmen akan terus memperkuat sinergi kebijakan untuk memonitor dinamika penyebaran Covid-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia,” ujarnya, dalam keterangan tertulisnya, Senin (30/3/2020).

Baca Juga: Cegah Corona, Gubernur BI Ajak Masyarakat Gunakan Uang Non Tunai

BI pun yakin perekonomian Indonesia kembali meningkat pada 2021 dan menguat dalam jangka menengah. Prospek tersebut ditopang oleh tiga elemen penting yakni Sinergi, Transformasi, dan Inovasi.

Lebih lanjut, Perry mengatakan, dinamika perekonomian 2019 mengangkat tiga elemen strategis untuk mendukung kesinambungan pertumbuhan ekonomi, yakni Sinergi, Transformasi, dan Inovasi. Sinergi kebijakan Bank Indonesia, Pemerintah, dan otoritas terkait akan terus diperkuat dan menjadi unsur sangat penting untuk menjaga ketahanan dan mendorong momentum pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga: Likuiditas Aman, BI Pastikan Uang yang Beredar Higienis

Sinergi juga akan mendukung percepatan transformasi ekonomi, yang ditopang berbagai sumber pertumbuhan ekonomi baru, termasuk melalui penguatan sektor-sektor unggulan seperti manufaktur dan pariwisata, serta pengembangan ekonomi syariah. Transformasi ekonomi tersebut juga berkaitan dengan berbagai upaya untuk terus menumbuh-kembangkan inovasi ekonomi-keuangan digital sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan inklusif.

(fbn)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini