Dunia Industri Kembali Beroperasi, Waspadai Pencemaran Lingkungan

Taufik Budi, Jurnalis · Selasa 23 Juni 2020 14:48 WIB
https: img.okezone.com content 2020 06 23 320 2234948 dunia-industri-kembali-beroperasi-waspadai-pencemaran-lingkungan-j8TL10SZ5L.jpg BBTPPI Jelaskan soal Dampak Industri pada Lingkungan. (Foto: Okezone.com)

SEMARANG - Pandemi Covid-19 telah melemahkan sektor perekonomian di Tanah Air. Banyak buruh yang menjadi korban Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan perusahaan tak beroperasi guna mengurangi beban pengeluaran.

Setelah tiga bulan menjalani masa-masa berat, kini perlahan dunia industri kembali bergeliat. Asap cerobong pabrik kembali mengepul diiringi deru suara mesin yang menggema untuk menggerakkan roda-roda perekonomian.

Baca Juga: Masa Pandemi Covid-19, Industri Furnitur Demak Ciptakan Piano Terbaik Dunia

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) mengembangkan digital center teknologi pencegahan pencemaran industri. Di antaranya menggunakan Sistem Informasi Digital Berbasis Revolusi Industri 4.0 (SINDI) dan integrasi Adaptive Monitoring System (AiMS) sebagai teknologi monitoring kualitas lingkungan industri secara realtime.

"Melalui sistem ini kami punya dua pilot project. Yang pertama sudah kami tempatkan di industri untuk memonitoring emisi secara online karena menggunakan teknologi IoT. Kemudian sistem monitoring air limbah yang dioperasikan di Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) milik BBTPPI," kata Kepala BBTPPI Semarang Ali Murtopo, Selasa (23/6/2020).

Baca Juga: Industri Bisa Jadi Ujung Tombak Ekonomi RI, Begini Caranya

Dengan sistem ini, industri akan mendapatkan kemudahan sekaligus kecepatan pelaporan kualitas lingkungan industri yang baik. Tujuannya untuk evaluasi internal maupun sebagai basis pelaporan kepada pihak eksternal.

“SINDI 4.0 dan AiMS yang terintegrasi ini merupakan salah satu solusi industri terkait pelaporan kualitas lingkungan dalam jaringan sesuai dengan protokol kesehatan di era new normal selama dan pasca-pandemi Covid-19 nanti, jelas Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat melakukan kunjungan kerja di BBTPPI Semarang.

Perangkat online monitoring kualitas lingkungan tersebut telah diaplikasikan di beberapa industri seperti industri tekstil garmen di kabupaten Semarang, PT. Ungaran Sari Garments dan industri crumb rubber di Semarang, CV. Jadi Jaya Makmur.

“Dengan aplikasi teknologi online monitoring ini, keseluruhan data emisi dari industri tersebut dapat dianalisis secara realtime dan terhubung dalam sistem informasi digital (SINDI) untuk dapat digunakan sebagai evaluasi dan analisis kualitas lingkungan industri,” tandasnya.

Agus menegaskan, pihaknya telah meminta kepada seluruh satker di lingkungan Kemenperin untuk mengaplikasikan teknologi revolusi industri 4.0 guna meningkatkan pelayanannya.

Hal ini seperti yang diterapkan BBTPPI Semarang, sehingga menjadi momen penting dalam upaya pengembangan industri nasional yang berdaya saing global di era digital, tegasnya.

Menurutnya, selama ini BBTPPI Semarang sebagai salah satu unit litbang di bawah binaan Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin telah berkontribusi dalam mengajak sektor industri di tanah air untuk peduli terhadap lingkungan. Hal ini sejalan dengan penerapan konsep industri hijau yang diamanatkan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian.

Inovasi BBTPPI fokus pada pencegahan pencemaran industri, ujarnya. Salah satu penemuan barunya adalah pengembangan sistem pengolahan limbah terintegrasi yang dinamakan Planet 2020. Teknologi pengolahan air limbah ini berbasis secara biologi, yaitu pengolahan secara anaerobik dan wetland.

“Inovasi Planet 2020 meliputi inovasi dalam hal rekayasa desain distribusi flow, penggunaan bakteri terimmobilisasi yang dapat digunakan untuk semuajenis air limbah, dan rekayasa sirkulasi aliran untuk memaksimalkan degradasi polutan," paparnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini