Waspada Jangan Sampai Terjadi Gelombang Kedua, Jokowi: Itu Sangat Merugikan

Kamis 03 Desember 2020 14:09 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 03 320 2320897 waspada-jangan-sampai-terjadi-gelombang-kedua-jokowi-itu-sangat-merugikan-5dyEMCynQl.png Jokowi (Foto: BPMI Setpres)

JAKARTA - Presiden RI Joko Widodo meyakini bahwa perekonomian nasional akan semakin membaik pada triwulan keempat 2020, mengacu pada sinyal positif yang semakin jelas terlihat pada dua triwulan terakhir.

"Sinyal positif perekonomian sudah jelas, semakin jelas. Saya meyakini kita akan bergerak lagi ke arah positif di triwulan keempat dan seterusnya," ujar Presiden dalam arahannya yang disampaikan secara virtual dalam acara Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2020, yang disaksikan melalui Youtube di Jakarta, Kamis (3/12/2020).

Baca Juga: Masa Kritis Telah Berlalu, Gubernur BI: Alhamdulillah Ekonomi Membaik 

Kepala Negara menyampaikan,pada triwulan kedua 2020, perekonomian nasional terkontraksi minus 5,32% dan triwulan ketiga terkontraksi minus 3,49%.

Hal tersebut, kata Kepala Negara, menunjukkan bahwa perekonomian nasional telah melewati titik terendahnya, dan sedang berada pada titik balik menuju membaik.

Oleh karenanya Presiden meyakini triwulan keempat 2020, perekonomian nasional semakin membaik.

Terlebih, kata Presiden, sejalan dengan hal tersebut industri pengolahan yang merupakan kontributor terbesar PDB juga menunjukkan perbaikan pada Oktober 2020.

Perbaikan didukung oleh peningkatan impor bahan baku dan barang modal pada Oktober.

Neraca perdagangan yang mengalami surplus USD8 miliar pada triwulan ketiga 2020 turut mendukung ketahanan sektor eksternal. Demikian seperti dilansir Antara.

Sementara itu dari dari sisi pasar modal dan keuangan, kinerja IHSG dan nilai tukar rupiah masing-masing hingga mencapai level yakni IHSG 5.552, kurs rupiah terhadap dolar AS Rp14.050 pada 17 November 2020.

Perbaikan kinerja IHSG ini terdorong oleh peningkatan indeks saham sektoral. Sektor industri dasar mengalami pemulihan indeks saham terbesar sejak penurunan tajam 24 Maret 2020.

"Momentum pertumbuhan positif ini tentu harus terus kita jaga, kita harus tetap hati-hati tidak boleh lengah dan tetap harus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Kita tetap harus waspada agar jangan sampai terjadi gelombang kedua yang akan sangat merugikan upaya dan pengorbanan yang telah kita lakukan," jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini