Begini Modus Penipuan Lelang yang Mengatasnamakan Kemenkeu

Rina Anggraeni, Jurnalis · Jum'at 08 Januari 2021 18:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 08 320 2341259 begini-modus-penipuan-lelang-yang-mengatasnamakan-kemenkeu-rhXhIjzthE.jpg Lelang (Shutterstock)

JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat masih banyak masyarakat yang terkena penipuan lelang.

Direktur Lelang DJKN Kemenkeu, Joko Prihanto mengungkapkan ada beberapa ciri-ciri penipuan lelang yang bisa dikenali oleh masyarakat. Pertama jika ada orang sms atau telepon kemudian menawarkan barang dengan harga yang tidak wajar itu patut dicurigai.

 Baca juga: Hasil Lelang Negara Turun Capai Rp26,19 Triliun

Kedua, biasanya mengaku pegawai Kementerian Keuangan atau DJKN dan menyampaikan bisa membantu untuk memenangkan pada saat lelang. Biasanya mereka menggunakan media yang palsu dan tidak resmi.

"Kemudian biasanya meminta transfer uang ke rekening pribadi. Kalau pejabat kelas 1 dan 2 tidak ada minta setor ke rekening pribadi, kalau lelang yang benar pasti rekening kantor bukan rekening pribadi," ujar Joko dalam video virtual, Jumat (8/1/2021).

 Baca juga: Hindari Tuduhan Negatif, Pejabat Lelang Negara Diminta Terapkan Standar Profesi

Jika, lelang penipuan itu biasanya sering sekali SMS. Mereka biasanya gencar meminta kita untuk menyetor ke rekening.

"Biasanya ibu-ibu yang tergiur dengan barang bagus harga murah, ada ibu sambil nangis ke komplain kita, mobil CRV 120 juta, jadinya tertipu, banyak kejadian di lapangan. Kalau mau ikut, lewat yang resmi, kalau ragu bisa konsultasi ke KPNKL," bebernya.

Dia meminta masyarakat lebih waspada terhadap penipuan dengan modus lelang yang mengatasnamakan pejabat lelang. Masyarakat juga diingatkan agar tidak tergiur dengan tawaran harga murah.

"Namanya manusia tergiur dengan barang bagus tapi murah, kemudian lengah di masyarakat itu tentunya banyak ada beberapa yang tidak bertanggungjawab," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini