Sah, UMKM Bakal Pasok Kebutuhan Jamaah Haji dan Umrah

Michelle Natalia, Jurnalis · Rabu 13 Januari 2021 17:18 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 13 455 2343864 sah-umkm-bakal-pasok-kebutuhan-jamaah-haji-dan-umrah-CBW48kZ6bE.jpg UMKM (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM (MenKop UKM) Teten Masduki memacu ekspor ke wilayah Timur Tengah. Salah satu upayanya dengan kerjasama Kementerian Perdagangan (Kemendag), Kemenkop UKM, Kementerian Agama (Kemenag), dan juga KADIN Indonesia dalam penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) dan Perjanjian Kerja Sama tentang Optimalisasi Peran UKM dalam Memenuhi Kebutuhan Jamaah Haji dan Umroh.

Baca Juga: MenKop Teten: Bantu Bertahan saat Pandemi, Belanja Sehari-hari di UMKM

"Ini saya kira satu bentuk keberpihakan kita semua untuk pengembangan ekspor produk UMKM ke Timur Tengah. Saya kira kerjasama ini bentuk optimisme di awal tahun yang menunjukkan bahwa UMKM tetap bertahan di tengah pandemi Covid-19 yang belum usai," ujar Teten di Jakarta, Rabu(13/1/2021).

Kemenkop UKM mendorong partisipasi UMKM dalam memenuhi kebutuhan jamaah Haji dan Umroh sebagai bagian dari upaya pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional, dimana UKM mendapatkan pasar yang lebih luas.

Baca Juga: UMKM Tulang Punggung Ekonomi, Luhut Targetkan 6 Juta Usaha Baru Setiap Tahun

"Ini adalah bagian dari kolaborasi yang dilakukan, antara lain dari dukungan pembiayaan, pelatihan, standarisasi dan sertifikasi produk, kurasi produk, dan juga promosi, termasuk akses terhadap pasar sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Cipta Kerja," jelas Teten.

Sebagai permulaan, terdapat 5 item produk yang akan disuplai oleh UMKM asal Indonesia yaitu sambal, kecap, kopi, teh, dan gula.

"Diharapkan UMKM mampu maklum dengan nama bersama +62 sebagai identitas UKM asal Indonesia yang diwadahi sebagai sub kontrak di Saudi Arabia yaitu PT Sarana Portal Indonesia," tambahnya.

Langkah kolaborasi ini, menurut Teten, merupakan kunci sukses memajukan UKM Indonesia. Dia berharap kolaborasi antara Kementerian/Lembaga (K/L) bersama KADIN Indonesia akan terus berlanjut demi kemajuan UMKM.

"Saya kira juga banyak TKI di luar negeri, baik di Hongkong dan juga di negara-negara lainnya dimana kita bisa mensuplai kebutuhan mereka sehari-hari seperti makanan dan pakaian dari Indonesia," ungkapnya.

Teten mengatakan, ini merupakan satu konvensi yang besar dan bisa menjadi entry point Indonesia untuk masuk ke pasar luar negeri dari produk-produk UMKM terutama produk kuliner.

"Terima kasih atas dukungannya. Mari kita bersama-sama mempersiapkan UMKM Indonesia bangkit dan berdaya saing di pasar domestik dan global," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini