Wall Street Menguat Ditopang Kebijakan The Fed terkait Inflasi

Tim Okezone, Jurnalis · Kamis 25 Februari 2021 07:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 25 278 2367925 wall-street-menguat-ditopang-kebijakan-the-fed-terkait-inflasi-cy7hMcjnfH.jpg Wall Street. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

 NEW YORK - Saham-saham di Wall Street menguat pada pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat, dengan indeks Dow Jones mencapai rekor tertinggi. Hal ini karena aksi jual di saham-saham teknologi mereda setelah komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell menenangkan kekhawatiran investor soal inflasi.

Indeks Nasdaq yang diperdagangkan sebanyak 1,3% juga kembali menguat pada akhir perdagangan, setelah pada awal sesi bergerak melemah. Nasdaq Composite bertambah 87,65 poin atau 0,65% menjadi 13.552,85.

Sedangkan Dow Jones Industrial Average naik 427,47 poin atau 1,36% menjadi 31.964,82. S&P 500 naik 42,06 poin atau 1,08% menjadi 3.923,43.

Baca Juga: Wall Street Mixed, Dow Jones dan S&P Kompak Menguat

Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa mungkin diperlukan lebih dari tiga tahun untuk mencapai tujuan inflasi yang ditargetkan bank sentral.

Menurut Kepala Strategi Investasi Baker Avenue Asset Management King Lip, pernyataan Powell menjadi sentimen pasar pada perdagangan Rabu.

“Pasar sangat mengkhawatirkan inflasi dan kenaikan suku bunga. Tapi itu berbeda dengan apa yang dikatakan Fed,” ujarnya, dilansir dari Reuters, Kamis (25/2/2021).

Baca Juga: Wall Street Mixed, Nasdaq dan S&P 500 Lesu

Sektor keuangan dalam indeks S&P 500 pun melonjak 2,1%, setelah sebelumnya mencapai puncak tertinggi sepanjang masa. Sementara saham siklikal lainnya termasuk industri, energi dan material juga naik. Indeks S&P 500 pun tercatat naik untuk hari keempat berturut-turut.

Meski demikian, indeks Pertumbuhan S&P 500 yang menampung sebagian besar saham terkait teknologi telah berada di bawah tekanan dalam beberapa hari terakhir. Hal ini karena kekhawatiran penilaian, peningkatan imbal hasil Treasury dan pergeseran investasi ke pasar yang lebih sensitif terhadap ekonomi.

Microsoft Corp, Amazon dan Apple Inc turun sekitar 0,3% dan 1%. Sementara Facebook, Netflix Inc dan Alphabet Inc membalikkan penurunan sebelumnya.

"Apa yang terjadi hanyalah sedikit perubahan dari pertumbuhan dan ke nilai, tetapi hari ini semuanya akan sedikit kembali normal dan Anda juga harus sedikit bergerak ke pertumbuhan," kata Kepala Analis Ekuitas dan Manajer Portofolio Exencial Wealth Advisors, David Yepez,

Saham yang berorientasi pada pertumbuhan sangat sensitif terhadap peningkatan hasil karena nilainya sangat bergantung pada pendapatan masa depan, yang didiskon lebih dalam saat pengembalian obligasi.

Tesla Inc naik 4,1% setelah investor bintang Cathie Wood Ark Invest fund membeli saham perusahaan senilai USD171 juta, setelah penurunan tajam dalam saham pembuat mobil listrik.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini