Postur APBN 2022: Defisit Rp879 Triliun hingga Rasio Utang 44% PDB

Rina Anggraeni, Jurnalis · Kamis 29 April 2021 14:49 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 29 320 2402847 postur-apbn-2022-defisit-rp879-triliun-hingga-rasio-utang-44-pdb-zcy4QcT22T.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (Foto: Okezone.com/KBUMN)

JAKARTA- Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mulai merancang postur APBN 2022 dengan defisit antara 4,51% hingga 4,85% terhadap produk domestik bruto (PDB).

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, rencana defisit APBN lebih kecil ketimbang tahun ini yang ditargetkan 5,7% terhadap PDB. Menurutnya, hal itu sebagai upaya konsolidasi fiskal sebelum mengembalikan defisit APBN ke level 3% terhadap PDB pada 2023.

Baca Juga: Sri Mulyani Ibaratkan APBN seperti Mengelola Uang Kas di Kelas

"Dalam hal ini, defisit masih ada di kisaran 4,5% hingga 4,8% dari GDP kita," katanya dalam Rapat Koordinasi Pembangunan Pusat 2021 secara virtual, Kamis (29/4/2021).

Lanjutnya, pendapatan negara pada 2022 ditargetkan senilai Rp1.823,5 hingga Rp1.895,4 triliun, sedangkan belanja negara Rp2.631,8 hingga Rp2.775,3 triliun. Pemerintah pun merancang defisit APBN 2022 senilai Rp808,2 hingga Rp879,9 triliun atau antara 4,5%-4,8% terhadap PDB.

Baca Juga: Meski Sulit, Sri Mulyani Ingin APBN Bisa Melindungi Rakyat

Dengan perkiraan defisit tersebut, penarikan utang pada 2022 diprediksi sebesar 4,81%-5,8% terhadap PDB. Adapun rasio utang pada 2020 diprediksi sebesar 43,76%-44,28% terhadap PDB, naik dari target tahun ini kurang lebih 41,05% terhadap PDB.

"Dengan defisit yang masih 4,5% hingga 4,8% maka pembiayaan tahun 2022 akan terus dijaga secara prudent di dalam kondisi global yang terus dinamis," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini