Share

Bappenas Ungkap Kunci Pemulihan Ekonomi RI

Antara, Jurnalis · Selasa 06 Juli 2021 19:24 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 06 320 2436513 bappenas-ungkap-kunci-pemulihan-ekonomi-ri-rE0TuzRETl.jpg Grafik Ekonomi (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA - Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menekankan pentingnya implementasi Satu Data Indonesia karena merupakan kunci kesuksesan pemulihan ekonomi nasional dari dampak pandemi COVID-19.

“Saya menyampaikan Satu Data Indonesia ini sangat penting apalagi dalam suasana pandemi seakan-akan sudah menjadi sesuatu yang wajib yang harus kita sediakan,” kata Kepala Bappenas Suharso Monoarfa dilansir dari Antara, Selasa (6/7/2021).

Baca Juga: Waspada! Investor Harus Pantau Perubahan Sikap The Fed

Suharso Monoarfa menyatakan Satu Data Indonesia penting karena pandemi memaksa adanya implementasi layanan digital pemerintah ke level yang belum pernah terjadi sebelumnya sehingga data menjadi komponen yang wajib.

Selain itu ia menuturkan penggunaan data yang tidak reliabel dalam agenda masif seperti pemulihan nasional berisiko menimbulkan inefisiensi atau pemborosan sumber daya.

Baca Juga:  Curhat Sri Mulyani: Ruang Fiskal Makin Sempit

Tak hanya itu, data yang tidak reliabel juga akan menyebabkan pelaksanaan program pemerintah menjadi tidak tepat sasaran.

“Satu Data Indonesia ini bisa mendorong dan menjadi kunci kesuksesan pemulihan nasional terkait dengan bagaimana tepat respon yang diberikan, keakurasiannya, adaptabilitas dan kolaborasinya,” kata Kepala Bappenas Suharso Monoarfa.

Baca Juga: BuddyKu Fest: Challenges in Journalist and Work Life Balance Workshop

Follow Berita Okezone di Google News

Ia menegaskan data yang berkualitas akan menghasilkan pembangunan yang berkualitas juga yakni bersifat tepat guna, tepat sasaran, adaptif, berkelanjutan, dan progresif.

“Dengan demikian semua hal yang saya sampaikan memerlukan data kredibel dan bermutu untuk menjadi basis kebijakan,” tegasnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini