Share

Aliran Modal Asing Masuk RI Capai Rp7,6 Triliun

Antara, Jurnalis · Jum'at 27 Agustus 2021 18:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 27 320 2462270 aliran-modal-asing-masuk-ri-capai-rp7-6-triliun-ppccBK7LD8.jpg Aliran Modal Asing Masuk ke Pasar Keuangan Indonesia. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Aliran modal asing masuk ke pasar keuangan Indonesia sebesar Rp7,67 triliun pada pekan ini atau periode 23-26 Agustus 2021.

Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, aliran modal asing ini terdiri dari investasi ke surat berharga negara (SBN) sebesar Rp7,18 triliun dan saham sebesar Rp0,49 triliun.

Baca Juga: Aliran Modal Asing 'Kabur' dari RI Rp3,3 Triliun

Sementara, aliran modal asing yang masuk sejak awal tahun hingga 19 Agustus 2021 (year to date) mencapai sebesar Rp14,10 triliun.

"Berdasarkan data transaksi 23-26 Agustus 2021, nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto Rp7,67 triliun terdiri dari beli neto di pasar SBN sebesar Rp7,18 triliun dan beli neto di pasar saham sebesar Rp0,49 triliun," kata Erwin, dikutip dari Antara, Jumat (27/8/2021).

Baca Juga: Aliran Modal Asing Keluar Indonesia Capai Rp1,48 Triliun

Sejalan dengan pergerakan modal asing, premi risiko untuk investasi yakni indikator Credit Default Swaps (CDS) Indonesia tenor lima tahun menurun ke level 71,18 basis poin (bps) pada 26 Agustus 2021 dari 72,67 bps di 20 Agustus 2021.

Sementara, tingkat imbal hasil (yield) SBN bertenor 10 tahun juga turun ke level 6,13 persen per Kamis (26/8) kemudian naik tipis ke 6,15 per Jumat ini. Sebagai perbandingan untuk melihat selisih suku bunga dengan negara maju, yield surat utang AS tenor 10 tahun atau US Treasury 10 tahun telah naik ke level 1,349 persen per Kamis (26/8).

Erwin menuturkan BI akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait untuk mengawasi secara cermat dinamika penyebaran COVID-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia dari waktu ke waktu.

BI juga akan memperkuat koordinasi kebijakan lanjutan yang perlu ditempuh untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, serta menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik dan berdaya tahan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini