Share

Disentil Gubernur BI, Bunga Kredit Perbankan Turun?

Antara, Jurnalis · Kamis 18 November 2021 19:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 18 320 2504010 disentil-gubernur-bi-bunga-kredit-perbankan-turun-34zS9Mhl1s.jpg Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo. (Foto: Okezone.com/Bank Indonesia)

JAKARTA - Bank Indonesia mengungkapkan masih ada ruang untuk penurunan suku bunga kredit seiring mulai pulihnya kegiatan masyarakat dan dunia usaha.

"Kami melihat ruang untuk penurunan suku bunga kredit masih terbuka," kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, dikutip dari Antara, di Jakarta, Kamis (18/11/2021).

Dia mengatakan terdapat beberapa faktor yang bisa menjadi pemicu penurunan suku bunga kredit tersebut yaitu likuiditas yang sangat longgar dan kebijakan suku bunga BI yang rendah.

Baca Juga: BI Tahan Suku Bunga di 3,5%

Selain itu, faktor lainnya adalah masih adanya perbedaan antara suku bunga kredit dengan suku bunga dana yang masih tinggi serta menurunnya persepsi risiko perbankan.

"Aktivitas ekonomi dan mobilitas masyarakat yang meningkat mendorong perbaikan persepsi risiko perbankan, sehingga berdampak positif bagi penurunan suku bunga kredit baru," kata Perry.

Dia juga menyakini mobilitas masyarakat yang mulai pulih juga dapat mempengaruhi pembukaan kembali berbagai sektor ekonomi serta membuat pertumbuhan kredit kembali meningkat.

Baca Juga: BI Diprediksi Tahan Suku Bunga di 3,5%

"Peningkatan kegiatan masyarakat itu akan mendorong permintaan kredit dari industri yang berorientasi ekspor maupun domestik, yang nantinya dapat mempengaruhi konsumsi rumah tangga, terutama kelompok menengah atas," katanya.

Sebelumnya, BI mencatat permintaan kredit mulai membaik sejalan dengan meningkatnya aktivitas dunia usaha dan konsumsi sejalan dengan melonggarnya kegiatan masyarakat.

Dari sisi penawaran, standar penyaluran kredit oleh perbankan melonggar seiring dengan menurunnya persepsi risiko. Seluruh kelompok penggunaan kredit telah tumbuh positif, terutama kredit konsumsi dan kredit modal kerja.

Di sektor konsumsi, Kredit Pemilikan Rumah (KPR) terus mencatat pertumbuhan tertinggi, yaitu sebesar 8,87% (yoy). Sementara itu, pertumbuhan kredit UMKM meningkat menjadi sebesar 3,04% (yoy) seiring dengan perbaikan di sektor riil.

Untuk itu, BI akan terus melanjutkan kebijakan makroprudensial yang akomodatif serta sinergi kebijakan dengan Pemerintah dan otoritas lainnya di sektor keuangan untuk mendorong peningkatan kredit perbankan.

"BI juga terus mendorong perbankan untuk melanjutkan penurunan suku bunga kredit sebagai bagian dari upaya bersama untuk meningkatkan kredit kepada dunia usaha," kata Perry.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini