Share

Barang Rampasan Negara Sitaan KPK hingga Kejaksaan Capai Rp132,2 Miliar

Rina Anggraeni, Jurnalis · Jum'at 10 Desember 2021 16:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 10 320 2515098 barang-rampasan-negara-sitaan-kpk-hingga-kejaksaan-capai-rp132-2-miliar-jr8divzbgO.jpg Barang Milik Negara. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Nilai hibah Barang Milik Negara (BMN) rampasan mencapai Rp132,27 miliar dalam periode 3 tahun terakhir yakni 2019-2021.

Rinciannya, penetapan Status Penggunaan (PSP) BMN rampasan selama 3 tahun mencapai Rp500,91 miliar. Secara rinciannya, tahun 2019 mencapai Rp20,6 miliar, tahun 2020 Rp404,06 miliar, dan 2021 Rp76,25 miliar.

Baca Juga: Kapal Pinisi Jiwasraya Tak Laku Dijual, DJKN: Dihibahkan ke Pemda

Direktur Pengelolaan Kekayaan Negara dan Sistem Informasi DJKN Kemenkeu, Purnama T Sianturi mengatakan, pemerintah berupaya mengoptimalkan pengelolaan Barang Milik Negara (BMN) agar manfaatnya kembali kepada masyarakat, termasuk BMN yang berasal dari barang rampasan negara dan barang gratifikasi.

"Kami mengambil 3 tahun terakhir di mana kalau kita lihat barang rampasan yang dihibahkan itu di posisi Rp132,7 miliar baik dari KPK maupun dari Kejaksaan," kata Purnama dalam video virtual, Jumat (10/12/2021).

Baca Juga: Aset Negara Tembus Rp11.098,6 Triliun

Lanjutnya, pengembalian aset rampasan ini tidak hanya melalui lelang, tapi juga dapat melalui jalur penetapan status penggunaan digunakan oleh Kementerian lembaga maupun jalur hibah kepada pemerintah daerah.

'Siapa saja ya yang menerima BMN PSP penetapan status penggunaan itu, dari sini ke lihat bahwa beberapa lembaga di antaranya ATR/BPN ada Rp41,9 miliar, Kementerian Pertahanan Rp75,8 miliar," imbuhnya

Kementerian Keuangan menindaklanjuti aset yang berasal dari barang rampasan negara yang telah berkekuatan hukum tetap dan barang gratifikasi yang ditetapkan sebagai BMN.

"Tindak lanjut pengelolaan BMN yang dapat dilakukan oleh Kementerian Keuangan di antaranya melakukan penetapan status penggunaan, lelang, hibah, pemanfaatan, pemusnahan dan penghapusan," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini