Share

Harga Emas Berjangka Rebound, Naik USD8 Hari Ini

Antara, Jurnalis · Sabtu 11 Desember 2021 08:38 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 11 320 2515339 harga-emas-berjangka-rebound-naik-usd8-hari-ini-hoMjipR4jX.jpeg Harga emas berjangka naik (Foto: Shutterstock)

JAKARTA – Harga emas berjangka berbalik menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB). Harga emas naik karena daya tarik aset safe-haven didorong oleh kenaikan harga konsumen AS, yang juga mendinginkan beberapa spekulasi untuk kenaikan suku bunga yang agresif karena lonjakan inflasi tidak sebesar yang diperkirakan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange, terdongkrak USD8,1 atau 0,46%, menjadi ditutup pada USD1.784,80 per ounce. Harga spot emas juga menguat 0,5% menjadi diperdagangkan di USD1.782,44 per ounce pada pukul 18.38 GMT.

Baca Juga: Harga Emas Hari Ini Turun Rp3.000/Gram

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Jumat (10/12/2021) bahwa indeks harga konsumen (IHK) AS meningkat 0,8% pada November, lebih tinggi dari kenaikan 0,7% yang diperkirakan oleh para ekonom. Dalam 12 bulan hingga November, IHK melonjak 6,8%, kenaikan tahunan terbesar sejak Juni 1982 dan mengikuti kenaikan 6,2% pada Oktober.

"Laporan inflasi terbaru tidak sepanas yang diperkirakan beberapa orang dan itu akan menjaga ekspektasi kenaikan suku bunga Federal Reserve antara dua atau tiga kenaikan suku bunga pada 2022," Edward Moya, analis pasar senior di broker OANDA, mengatakan.

Baca Juga: Harga Emas Berjangka Turun Jelang Laporan Inflasi AS

"Harga emas akan menerima laporan hari ini ketika hal itu kemungkinan akan mendorong kembali kenaikan suku bunga Fed pertama ke pertengahan tahun depan."

Emas juga mendapat kekuatan dari penurunan dolar, yang meningkatkan daya tariknya bagi pembeli luar negeri, dan karena imbal hasil obligasi pemerintah AS turun setelah data menunjukkan harga konsumen AS meningkat lebih lanjut pada November, yang mengarah ke kenaikan tahunan terbesar sejak 1982.

Meskipun emas dianggap sebagai lindung nilai inflasi, pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak berbunga.

"Potensi kenaikan suku bunga memang menyeret pasar emas, tetapi tema fundamental yang mendasarinya adalah tekanan inflasi, yang akan mendukung," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Fokus sekarang adalah pada pertemuan kebijakan Fed pada 14-15 Desember.

Kenaikan emas agak dibatasi karena perkiraan awal indeks sentimen konsumen yang dirilis Jumat (10/12/2021) oleh University of Michigan naik menjadi 70,4 pada Desember dari 67,4 pada November. Angka tersebut juga lebih tinggi dari perkiraan 68,0 dari para ekonom.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 18,2 sen atau 0,83%, menjadi ditutup pada USD22,195 per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari turun USD3,5 atau 0,37%, menjadi ditutup pada USD934,2 per ounce.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini