Share

3 Red Flags Finansial dalam Pernikahan, Suami Istri Hati-Hati

Sevilla Nouval Evanda, Okezone · Minggu 09 Januari 2022 20:22 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 09 622 2529518 3-red-flags-finansial-dalam-pernikahan-suami-istri-hati-hati-l1LHquI9t1.jpg Cara mengelola keuangan untuk pasangan suami istri (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menikah di usia muda punya berbagai risiko, termasuk dari segi finansial. Bahkan, sudah ada beberapa penelitian yang membahas bahaya pernikahan dini.

Menurut perencana keuangan sekaligus CEO ZAP Finance, Prita Ghozie Hapsari seperti dilansir dari akun Instagram resminya, Minggu (9/1/2022), ada tiga risiko utama dilakukannya pernikahan muda.

Risiko pertama adalah belum siap finansial, bahkan pekerjaan yang juga belum jelas pasti.

Baca Juga: Hidup Hanya dari Gaji Bulanan, Begini Cara Aturnya agar Tak Numpang Lewat! Bisa untuk Investasi

Kedua, risiko mental yang belum siap. Kemudian, risiko ketiga adalah fisik istri yang juga belum siap untuk mengandung.

Meski pernikahan dini bertabur risiko, bukan berarti menikah di usia matang akan selalu mulus. Prita menyebut, tetap ada risiko pernikahan meski dilakukan di usia matang khususnya masalah hubungan finansial.

Baca Juga: Apa Itu Merdeka Finansial? Buat Generasi Z Simak Penjelasannya

Dirinya pun menyebutkan 3 Financial Red Flags atau tiga "bendera merah" finansial yang berpotensi membahayakan hubungan. Berikut daftarnya:

1. Tidak mau berkompromi tentang finansial

Masing-masing pihak bisa jadi memiliki prinsipnya sendiri dalam mengatur keuangan. Namun, secara ideal keduanya dapat mencari jalan tengah untuk mengurus keperluan finansial bersama.

Jika salah satu atau kedua pasangan tidak sudi berkompromi, akan sulit mengatur keuangan dalam rumah tangga nantinya.

2. Anti komunikasi soal finansial

Pasangan idealnya perlu untuk mengkomunikasikan berbagai hal bersama, termasuk tentang finansial.

Jika tidak, lantas, perencanaan keuangan rumah tangga pun berpotensi jadi berantakan dan tidak berjangka panjang.

3. Utang menumpuk, gaya hidup bergelimang

Risiko ketiga dapat terjadi dalam situasi yang masih kerap terjadi, khususnya di kota-kota besar ini.

Seringkali pasangan suami-istri hidup dengan gaya bergelimang harta, nyatanya keduanya memiliki segudang utang yang perlu dilunasi. Oleh sebab itu, penting adanya rencana keuangan yang dilakukan bersama secara matang untuk kehidupan di masa mendatang.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini