Share

Erick Thohir Ungkap Indikasi Korupsi Sewa Pesawat Garuda Indonesia

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Selasa 11 Januari 2022 13:55 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 11 320 2530489 erick-thohir-ungkap-indikasi-korupsi-sewa-pesawat-garuda-indonesia-Wzeiwcae9k.jpg Garuda Indonesia (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan bahwa indikasi korupsi pengadaan pesawat PT Garuda Indonesia Tbk, bukanlah tudingan belaka. Hal itu didasarkan atas bukti-bukti investigasi.

Adapun indikasi korupsi pengadaan sejumlah pesawat Garuda Indonesia berkaitan dengan leasing atau harga sewa pesawat yang disepakati antara manajemen sebelumnya dan lessor atau perusahaan penyewa pesawat.

Salah satu pengadaan jenis pesawat yang terindikasi korupsi adalah armada ATR-72-600. Sementara, bunga sewa pesawat Garuda paling tinggi di dunia atau di kisaran 26%.

Baca Juga: Erick Thohir Bawa Bukti Awal Korupsi Garuda, Singgung Pesawat ATR

"Khususnya hari ini yang disampaikan Pak Kejaksaan Agung ATR-72-600, ini yang kami serahkan bukti-bukti investigasi. Jadi bukan tuduhan, maka kita bukan eranya, bukan saling menuduh, tapi ada fakta yang diberikan," ungkap Erick saat ditemui di kawasan Kejaksaan Agung, Selasa (11/1/2022).

Dia memastikan indikasi korupsi juga terjadi dalam pengadaan dengan merek pesawat yang berbeda-beda. Hanya saya dia enggan membocorkan merek pesawat mana saja. Menurutnya, bukti-bukti yang diserahkan kepada Kejaksaan Agung akan segera ditindaklanjuti.

Baca Juga: Erick Thohir Laporkan Kasus Garuda Indonesia di Kejagung

"Garuda ini pada tahap restrukturisasi tetapi yang sudah kita ketahui juga secara data-data valid memang dalam proses pengadaan pesawat terbangnya leasing-nya itu ada indikasi korupsi dengan merek yang berbeda-beda," ungkap dia.

Di lain sisi, proposal restrukturisasi utang Garuda Indonesia sebesar USD9,8 miliar atau setara Rp139 triliun sudah diterbitkan oleh pemerintah. Peluncuran proposal tersebut dilakukan pada pekan pertama November 2021.

Secara garis besar, proposal berisikan pengajuan negosiasi dengan seluruh perusahaan penyewa pesawat (lessor) global, kreditur perbankan global, kreditur pemegang sukuk global, dan para vendor. Termasuk vendor BUMN seperti PT Pertamina (Persero) dan perusahaan pelat merah lainnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini