Lifting Migas Turun, Menteri ESDM Bisa Apa?

Oktiani Endarwati, Jurnalis · Rabu 12 Januari 2022 18:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 12 320 2531250 lifting-migas-turun-menteri-esdm-bisa-apa-LK1wqQIsDo.jpeg Lifting migas merosot (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Lifting minyak dan gas bumi tahun 2021 merosot jika dibandingkan dengan capaian 2020. Pemerintah terus melakukan pembenahan di sektor minyak dan gas bumi guna mengantisipasi pemenuhan kebutuhan energi dalam negeri di masa mendatang.

Salah satu kebijakan strategis yang ditempuh adalah menetapkan target produksi minyak bumi 1 juta barrel oil per day (bopd) dan gas bumi 12 billion standard cubic feet per day (bscfd).

Baca Juga: RI Bentuk Tim Khusus demi Capai Target Produksi Minyak 1 Juta Barel per Hari

"Kita sudah menyusun peta jalan (road map) menuju ke sana. Beberapa strategi tengah dijalankan," kata Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam konferensi pers, Rabu (12/1/2022).

Adapun beberapa strategi yang dimaksud adalah optimalisasi produksi lapangan eksisting, transformasi resources to production, mempercepat teknologi untuk chemical Enhanced Oil Recovery (EOR), dan eksplorasi secara masif untuk penemuan besar.

"Ini harus didukung kebijakan baru terkait dengan fiskal migas agar menjadi menarik buat investor migas," jelas Arifin.

Baca Juga: Target Produksi Minyak 1 Juta Barel, Ini Tantangan Industri Asuransi Migas

Arifin menjelaskan, saat ini pemerintah telah mengimplementasikan fleksibilitas kontrak migas baik berupa skema gross split maupun cost recovery guna meningkatkan nilai investasi di hulu migas.

Di samping itu, Kementerian ESDM juga melakukan perbaikan Term & Conditions (T&C) kontrak lelang blok migas baru melalui bonus tandatangan bidable, split kontraktor hingga 50%, DMO price 100%, tidak ada ceiling cost, kredit investasi, hingga percepatan depresiasi.

"Pada 2021, sudah terdapat dua blok lelang yang ditetapkan sebagai pemenang (EMP & Husky)," jelasnya.

Adapun khusus blok eksisting, melalui Keputusan Menteri ESDM Nomor 199 tahun 2021 tentang Pedoman Pemberian Insentif Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi sudah dilakukan perbaikan T&C serta meningkatkan IRR yang masih di bawah perencanaan (POD) atau setidaknya pada kisaran 15%.

Selanjutnya dilakukan juga perbaikan pengelolaan dan akses data hulu migas dan penyederhanaan perizinan (online). "Banyak keluhan terkait waktu, sekarang ini kita pangkas waktunya supaya lebih cepat," tegas Arifin.

Terkait insentif fiskal hulu migas, Kementerian ESDM sudah berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dalam dua bulan terakhir untuk melakukan perbaikan ketentuan pajak tidak langsung, penyesuaian tarif PPh, dan penerapan imbalan DMO sampai 100%.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini