Share

Sumber Kekayaan Robert Kuok, Mantan OB yang Punya Harta Rp171,6 Triliun

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Jum'at 04 Maret 2022 18:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 04 455 2556496 sumber-kekayaan-robert-kuok-mantan-ob-yang-punya-harta-rp171-6-triliun-VMBwBFMFq3.png Robert Kuok Orang Terkaya Malaysia (Foto: Reuters)

JAKARTA - Kisah mantan office boy (OB) yang kini menjadi orang terkaya di Malaysia menarik untuk diulas.

Bahkan kekayaannya mencapai USD12 miliar atau setara Rp171,6 triliun (kurs Rp14.300 per USD).

Pekerjaan pertamanya adalah menjadi office boy (OB). Dia adalah Robert Kuok.

 

Baca Juga: Kisah Mantan Loper Koran Kini Jadi Bos Minyak Sawit Berharta Rp28 Triliun

Kini Robert Kuok berusia 98 tahun dan menjadi orang terkaya di Malaysia dengan harta Rp171,6 triliun.

 

Lalu dari mana sumber kekayaan Robert Kuok?

Robert Kuok pemilik Kuok Group yang bergerak di sektor hotel, real estat, dan komoditas.

Robert Kuok mendirikan jaringan Shangri-La Hotels and Resorts yang terkenal secara internasional di Singapura pada tahun 1971.

Keponakannya Kuok Khoon Hong mengelola Wilmar International, di mana Kuok memiliki saham yang bernilai besar.

Putra bungsu Robert Kuok, Kuok Khoon Hua, adalah CEO dan wakil ketua perusahaan properti Hong Kong, Kerry Properties.


Berikut perjalanan Robert Kuok sebelum menjadi orang terkaya di Malaysia.

Robert Kuok merupakan seorang pengusaha Malaysia keturunan Tionghoa, yang lahir di Johor Bahru, Johor pada 6 Oktober 1923.

Pemiliki Kuok Group ini adalah putra seorang pedagang komoditas yang bermigrasi ke Malaysia pada awal abad ke-20.

Saat ini, Kuok memiliki banyak perusahaan di seluruh Malaysia dan investasi di berbagai negara, seperti Australia, Fiji, Singapura, Filipina, Thailand, Indonesia, dan China. Dia juga memiliki Beijing World Trade Centre.

Dikutip dari Brainpick, Kuok terjun ke beragam bisnis, mulai bidang penyulingan gula, perkebunan teh, minyak, pertambangan, keuangan, perdagangan, properti, pengangkutan, dan penerbitan. Dia memiliki Transmile Group dan saham di Malaysia International Shipping Corporation.

Kuok menyelesaikan pendidikannya di Raffles Institution di Singapura. Setelah itu, dia memulai kariernya sebagai pedagang gula, tepung terigu, dan beras. Namun Kuok mengklaim, pekerjaan pertama yang digelutinya adalah sebagai office boy.

Antara 1942-1945, dia bekerja di usaha perdagangan beras yang dikuasai Jepang, Mitsubishi Shoji Kaisha. Namun setelah Jepang mundur, Kuok mengambil kesempatan memulai perusahaan berasnya sendiri.

Kemudian dia mendirikan Kuok Brothers Sdn Bhd pada 1949 untuk berinvestasi di kilang gula. Pada 1957 ketika Malaysia merdeka, dia mulai mengembangkan bisnisnya di seluruh negeri.

Pada 1961, Kuok mulai membeli gula murah dari India dan menjualnya ke Malaysia. Tak lama setelah itu, dia berhasil menguasai 80 persen pasar gula di negeri Jiran itu, dengan memproduksi 1,5 juta ton. Karena keberhasilannya tersebut, dia sampai dijuluki 'Raja Gula Asia'.

Pada 1971, Kuok melakukan ekspansi ke bisnis properti, dengan mendirikan hotel pertamanya bernama Shangri-La Hotel di Singapura. Kemudian dia mendirikan hotel keduanya di tepi pantai Tsim Sha Tsui East pada 1977.

Pada 1993, Kuok membeli 34,9 persen saham Kerry Group. Kekayaan terbesarnya didapat setelah dia menjadi pemilik Wilmar International, sehingga menjadikan Wilmar sebagai pengolah minyak kepala sawit terbesar secara global.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini