Share

Naik Pesawat Tanpa Antigen dan PCR, Dirut Garuda: Kita Berharap Penumpang Meningkat

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Selasa 08 Maret 2022 15:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 08 320 2558218 naik-pesawat-tanpa-antigen-dan-pcr-dirut-garuda-kita-berharap-penumpang-meningkat-8WTYT48pAG.jpg Garuda Indonesia (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah merilis Surat Edaran (SE) ihwal kelengkapan bepergian dengan moda transportasi udara, darat, dan laut, tanpa menggunakan dokumen Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) dan Swab Antigen.

Kemenhub menargetkan SE akan segera dirilis setelah Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 mencabut ketentuan atau SE sebelumnya yang mengatur syarat perjalanan orang.

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra berharap kebijakan ditiadakannya dokumen RT-PCR dan Swab Antigen sebagai syarat perjalanan penumpang pesawat, mendorong tingkat okupansi penumpang armada emiten dengan kode saham GIAA itu.

"Kita tentu berharap meningkat penumpangnya," ujar Irfan saat dikonfirmasi MNC Portal Indonesia, Selasa (8/3/2022).

Irfan mengaku tidak ada persiapan khusus yang dilakukan pihaknya terkait kebijakan pelonggaran perjalanan orang tersebut. Hanya saja, pihaknya tetap memastikan adanya dokumen vaksinasi yang harus dikantongi calon penumpang. "Nggak ada persiapan khusus. Tapi kan cek vaksin apa belum," kata dia.

Penumpang Garuda Indonesia memang mulai meningkat. Irfan mengklaim okupansi penumpang naik lebih dari 25% di awal tahun ini.

Di lain sisi, penurunan penumpang menjadi faktor utama maskapai pelat merah itu mencatat kerugian berarti sepanjang pandemi Covid-19. Data Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyebut kerugian yang dialami Garuda Indonesia per bulan mencapai USD100 juta. Nilai itu setara dengan Rp1.436 triliun (kurs Rp14.370 per dolar AS).

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, dalam sebulan beban biaya operasional sebesar USD150 juta. Sedangkan pendapatan hanya mencapai USD50 juta.

“Jadi memang sudah tidak mungkin lagi kita lanjutkan dalam kondisi seperti ini. Memang kita harapkan dukungan dari anggota dewan untuk masuk dalam proses restrukturisasi berat,” ujar Tiko sapaan akrab Kartika saat Rapat Kerja bersama Komisi VI DPR RI beberapa waktu lalu

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini