Share

Targetkan Kunjungan Wisman 3,6 Juta Orang, Sandiaga Uno Temui Pengusaha Travel Agent dan Tour Singapura

Feby Novalius, Okezone · Selasa 31 Mei 2022 18:49 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 31 320 2603423 targetkan-kunjungan-wisman-3-6-juta-orang-sandiaga-uno-temui-pengusaha-travel-agent-dan-tour-singapura-CD2rhpDhuS.jfif Menpar Sandiaga Temui Pengusaha Travel dan Tour Singapura. (Foto: Okezone.com/Kemenpar)

SINGAPURA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Salahuddin Uno mendorong berbagai pembenahan obyek pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia. Hal ini dilakukan untuk menarik kunjungan wisatawan asal Singapura.

"Baru saja kita memulai sales mission di Singapura yang merupakan misi penjualan pertama yang kita lakukan berkaitan dengan salah satu potensi pasar terbesar untuk pariwisata Indonesia dan mancanegara," ujar Sandiaga Uno, Selasa (31/5/2022).

Usai melaksanakan pertemuan dengan pelaku usaha travel agent dan tour, Sandiaga Uno menyebutkan respons dari mayoritas 95% pelaku usaha sektor travel agent dan tour di Singapura sangat antusias.

Bahkan, kata Sandiaga Uno, mereka sudah memiliki target untuk menyelenggarakan kegiatan wisata dan membantu sektor Parekraf Indonesia mulai pertengahan tahun ini, yaitu Juni 2022.

Baca Juga: MotoGP Mandalika Beri Nilai Tambah Rp4,5 Triliun, Menparekraf: Bangkitkan Ekonomi

"Sekolah sudah mulai libur jadi harapannya kedatangan kita ini akan memacu kedatangan wisatawan dari Singapura dan membuka peluang ekonomi kita untuk membuka peluang usaha dan lapangan kerja," tutur Sandiaga Uno.

Sandiaga Uno mengaku terkejut melihat antusiasme para pelaku usaha jasa travel agent dan tour Singapura yang merupakan tantangan bagi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif baru di Indonesia.

"Mereka sangat menghargai sekali keseriusan Indonesia dalam penanganan pandemi, Prof Wiku juga ada di sini. Ada beberapa pengelola destinasi wisata untuk mendukung sektor pariwisata khususnya Indonesia," jelas Sandiaga Uno.

Sandiaga Uno mengaku sudah menugaskan Direktorat Antar Lembaga Kemenparekraf RI untuk memfasilitasi peningkatan kunjungan wisatawan dari Singapura.

Baca Juga: MotoGP Mandalika Beri Nilai Tambah Rp4,5 Triliun, Menparekraf: Bangkitkan Ekonomi

Jadi, isu-isu seperti kelembagaan, kebutuhan asuransi yang dirasa memberatkan, visa, jumlah layanan kapal feri yang harus ditingkatkan antar kedua belah negara bisa diwujudkan secepatnya.

Menparekraf menargetkan dalam beberapa minggu ke depan, terkait masalah visa dan asuransi pihaknya telah minta KBRI yang akan memulai menginisiasi prosesnya dan akan difasilitasi lintas Kementerian/Lembaga.

Pada 2019, sebelum pandemi Sandiaga Uno mengungkapkan Singapura merupakan negara penyumbang kedatangan wisatawan mancanegara terbesar ketiga yang masuk ke Indonesia.

"Batam dan Bintan adalah gerbang kedua para wisatawan asal Singapura masuk setelah Bali. Jadi, targetnya dalam 6-12 bulan ke depan kita akan kembalikan dengan konsep pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan," ucap Sandiaga Uno.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Pihaknya juga melakukan proses relaunching peluncuran kembali pariwisata Indonesia bagi masyarakat dan pelaku usaha sektor pariwisata di Singapura.

"Kebetulan pengalaman saya di marketing jadi saya melihat tadi dalam situasi seperti ini kita bisa menyiapkan event-event besar untuk menangkap minat tinggi pariwisata yang ada di Singapura," kata dia.

"Target tahun ini wisawatan Singapura yang datang ke Indonesia sebanyak 1,8 juta -3,6 juta orang. Tentunya, secara bertahap ditingkatkan dengan berkelanjutan, mengutamakan pariwisata yang berkualitas," jelas Sandiaga Uno.

Apabila dulu lama perjalanan wisawatan Singapura sangat singkat, Kemenparekraf mengupayakan pembenahan di sejumlah wisata di Batam, Bintan dan destinasi lainnya sehingga tidak hanya membuat mereka tinggal lebih lama, tapi juga berbelanja kebutuhan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Saya pernah tinggal 6 tahun di Singapura. Ini seperti nostalgia, saya punya optimisme bahwa kita akan bisa bangkit bersama. Saya ingin ke depannya kita bisa saling bekerja sama mewujudkan pemulihan," kata Sandiaga Uno.

Sandiaga Uno mengaku memahami karakter para pelancong wisatawan asal Singapura yang hendak berkunjung ke Indonesia.

"Saya paham sekali mereka sangat memerlukan sesuatu yang kekinian. Salah satunya program anak-anak libur sekolah, menanam mangrove bakau di Batam dan Bintan yang saat ini sedang berupaya mengurangi emisi karbon," tutur Sandiaga Uno.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini