Share

Tak Ingin Jadi Beban Negara, Erick Thohir Targetkan Dividen BUMN Naik

Suparjo Ramalan, iNews · Senin 04 Juli 2022 18:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 04 320 2623462 tak-ingin-jadi-beban-negara-erick-thohir-targetkan-dividen-bumn-naik-V9dvV2d9Bk.jpg Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Okezone/BUMN)

JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir optimistis dividen perusahaan pelat merah naik signifikan hingga 2024 mendatang.

Pemegang saham pun sudah memasang nilai yang nantinya dikontribusikan perseroan.

Pada 2022, target dividen BUMN mencapai Rp 39,7 triliun hingga Rp40 triliun. Lalu, naik menjadi Rp 43 triliun pada 2023. Selanjutnya mencapai Rp50 triliun di tahun 2024 mendatang.

"Kita akan terus berusaha meningkatkan dividen kami di tahun 2023, 2024. di mana kalau dilihat dari data-data yang bisa kita lakukan, 2022 ini Rp 39,7 triliun, tapi Insya Allah 2023 bisa naik ke Rp 43 triliun, dan 2024 targetnya Rp 50 triliun," ungkap Erick saat rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI, Senin (4/7/2022).

Erick berhitung target dividen perusahaan sejalan dengan Penyertaan Modal Negara (PMN) yang disuntik negara kepada BUMN. Pada 2023, PMN yang diusulkan Kementerian BUMN dan telah disetujui Komisi VI DPR sebesar Rp73,26 triliun.

Rencana kucuran dana segar tersebut berasal dari Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) Tahun 2023. "Jadi antara PMN dan dividen itu bisa berimbang nol-nol atau fifty-fifty," kata dia.

Sejak 2021 lalu, total dividen yang diberikan BUMN ke negara hanya mencapai Rp29,5 triliun. Nilai ini menurun drastis lantaran 90 persen BUMN terkontraksi kinerjanya akibat pandemi.

Tercatat, pada 2019 perusahaan membagikan dividen sebesar Rp50 triliun. Jumlahnya terus merosot sampai ke Rp29,5 triliun di 2021. Erick menilai pandemi menjadi momen yang sangat memberatkan perusahaan.

"Dividen ini cukup berat di awal kalau kita lihat ketika tahun 2019 hampir Rp50 triliun lalu di 2020 itu Rp44 triliun, lalu 2021 yang awalnya kita yakini bisa Rp40 triliun waktu itu, saya ingat saya memohon maaf karena ada Covid-19 akhirnya kita hanya bisa turun menjadi Rp29,5 triliun," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini